Hamil Di Usia Muda, Gadis Ini Tabah Tahan Telinga Dilabel 'Tak Berguna' Ke Kolej Bawa Perut Memboyot!

Hamil Di Usia Muda, Gadis Ini Tabah Tahan Telinga Dilabel 'Tak Berguna' Ke Kolej Bawa Perut Memboyot!

Hamil pada usia muda jadi 'taboo' dalam sesetengah masyarakat. Hingga ada ibu hamil yang bukan saja dipinggirkan malah dicemuh!

Hamil di usia muda seolah-olah menjadi satu kesalahan dalam sesetengah masyarakat. Lebih teruk ada dalam kalangan mereka yang menganggap gadis yang hamil ini tidak berguna.

Tetapi yang peliknya, bila mengandung, yang perempuan saja yang dipersalahkan. Si lelaki tidak pula dipersalahkan. Seperti kisah benar yang diceritakan gadis ini, dia terpaksa tahan telinga dengan cemuhan masyarakat yang mengutuknya kerana hamil pada usia muda.

Hamil di usia muda bukan halangan untuk berjaya dalam pelajaran

Hamil Di Usia Muda

Dilabel tak berguna, perlu melalui masa sukar mengandung ketika masih berada di kolej, terpaksa sesuaikan diri dengan segala perubahan yang berlaku akibat mengandung malah mengandung tanpa suami di sisi.

"Saya berumur 19 tahun, iaitu kata orang pada usia ini sepatutnya sedang menikmati kemuncak kehidupan sebagai pelajar kolej namun pada usia ini saya disahkan mengandung anak lelaki saya. 

"Berasal daripada keluarga yang kebanyakannya berlatar belakangkan peguam, saya tahu ketika itu sukar untuk memberitahu mereka tentang keadaan saya. Saya adalah seorang anak yang berprestasi tinggi dan paling pendiam dalam keluarga jadi ia pasti akan mengejutkan apabila saya memberitahu mereka berita itu." 

Kehidupan berubah 180 darjah

Hamil Di Usia Muda

"Saya dan teman lelaki mempunyai hubungan cinta yang biasa. Ada pasang surutnya dan hubungan itu sudah satu tahun setengah ketika saya disahkan hamil. Kehidupannya juga tidaklah terlalu baik, dan saya berharap dengan hadirnya anak dalam kandungan saya ini dapat merubah hidupnya namun dia akhirnya menghilangkan diri tanpa khabar berita. 

"Ketika saya dapat tahu yang saya bakal mendapat anak, saya langsung tak menangis. Mungkin ada sedikit rasa terkejut dan dalam penafian. Apa yang saya tahu saya akan menjadi seorang ibu. Saya perlu menjaga bayi saya. Saya tahu bapa anak saya tidak akan berada dalam perjalanan ini  jadi saya merancang semuanya. Saya mengeluarkan buku nota saya dan membuat jurnal tentang perkara yang akan saya lakukan, bagaimana saya akan melakukannya, dan sebagainya."

Elaun kolej digunakan untuk pemeriksaan pranatal

Hamil Di Usia Muda

"Sejak saya mengandung, hidup saya berubah 180 darjah. Tiada lagi sesi minum lewat malam dan selepas waktu kolej. Elaun kolej juga saya peruntukkan untuk rawatan dan pemeriksaan pranatal.

"Semasa kehamilan, saya lalui saat keseorangan. Keadaan itu membuatkan saya agak terkesan. Saya mempersoalkan, mengapa ini berlaku? Kenapa saya? saya tak faham. Saya berada dalam kegelapan waktu itu. Rasa nak putus asa masa itu. Saya keseorangan dalam hal ini. Keluarga saya tidak akan menerima keadaan saya ini. Dasn saya pasti keluarga saya tidak akan menerima saya.

"Banyak persoalan bermain di fikiran saya. Jadi saya hanya tidur dan berharap apabila saya bangun itu semua hanyalah mimpi buruk."

Keluarga tahu pada bulan ke-8 kehamilan

"Pada bulan ke-8 kehamilan, saya akhirnya mendapat kekuatan untuk memberitahu keluarga saya. Apa yang mereka mampu lakukan hanyalah menangis. Saya melihat betapa terluka dan kecewanya mereka, tetapi mereka masih berdiri di sisi saya. Bapa kepada kandungan saya tiada di mana-mana ketika itu. 

"Saya bersalin dua hari selepas Krismas. Apabila saya melihat anak saya buat kali pertama, saya tidak dapat melupakan betapa besarnya dia! Saya menyedari bahawa ini adalah nyata. Saya masih memikirkan apa yang dipanggil kehidupan saya tetapi anak saya memberi saya tujuan. Dia memberi saya percikan harapan bahawa semuanya akan baik-baik saja."

Lulus dengan cemerlang dalam pelajaran

"Mengandung awal adalah satu pantang larang terutamanya apabila anda sedang belajar di universiti katolik. Saya pernah mendapat semua pandangan jelik itu kerana pada usia kandungan 5 bulan saya masih pergi ke kolej, menghadiri kelas, menyiapkan plat seni bina saya dan lulus tepat pada masanya. Saya tahu orang bergosip tentang saya kerana pergi ke sekolah semasa hamil, tetapi saya tidak peduli.

"Selebihnya kehidupan kolej saya adalah mengenai sekolah dan rumah. Tiada jalan melencong sama sekali untuk bergaul dengan rakan-rakan. Saya memastikan bahawa sebelum saya pergi ke sekolah, saya menjaga keperluan anak saya dengan cara yang sama, saya tergesa-gesa pulang ke rumah pada waktu malam dan melakukan perkara yang sama."

Dapat lesen arkitek walaupun 3 tahun lewat daripada yang sepatutnya

"Namun, apabila saya kembali ke sekolah selepas bersalin, gosip itu tidak hilang. Cemuhan masih tetap berlegar. Orang bercakap. Kita tidak boleh menghalang mereka daripada berbuat demikian. Tetapi kerana saya terlalu fokus pada anak saya, saya tidak peduli apa yang mereka katakan.

"Selain daripada keluarga saya, beberapa kawan baik berada di setiap langkah. Yang membuat saya waras dan ingat kembali apabila saya rasa putus asa. Saya gembira kerana saya mempunyai sistem sokongan yang hebat.

"Orang fikir saya tidak akan dapat menghabiskan pelajaran saya. Tetapi apabila saya tamat pengajian tiga tahun lewat daripada yang sepatutnya, mereka ini mengucapkan tahniah kepada saya.

"Dua tahun selepas itu, saya mendapat lesen arkitek saya. Dan orang yang sama yang mengkritik saya kerana mengandung awal malah berani bertanya kepada saya.

Terpaksa tolak tawaran pekerjaan di syarikat impian

"Tetapi menjalani kehidupan saya sebagai ibu tunggal dan membina kerjaya saya bukanlah mudah sama sekali. Saya masih ingat, hanya dua minggu selepas tamat pengajian, saya mendapat panggilan dan diupah oleh syarikat impian saya untuk memulakan kerjaya. Saya sangat gembira!

"Tetapi pada minggu yang sama anak saya memulakan sekolah musim panasnya. Jadi saya dengan sopan menolak dan melepaskan peluang itu. Ia sangat mengecewakan tetapi saya tidak dapat menahan pemikiran bahawa saya tidak akan bersama anak kecil saya pada hari pertama kelasnya.

"Saya tidak dapat melupakan betapa gembiranya dia apabila dia menunjukkan kepada saya bintang yang dicop di tangannya. Bagaimana dia memperkenalkan saya kepada guru dan kawan barunya, dan cara dia bangun keesokan harinya kerana dia sangat teruja untuk pergi ke sekolah. Semuanya berbaloi.

"Apabila anda seorang sahaja yang menyediakan untuk anak anda, ia akan sentiasa begitu. Tiada jika, tiada tetapi. Tiada kompromi. Anak saya sentiasa didahulukan. Jadi saya menjadi ibu panggung - sentiasa hadir dalam aktiviti sekolah anak saya dan membuat kenangan gembira bersamanya.

"Membina kerjaya adalah sukar tetapi mencari cinta adalah lebih sukar. Selain trauma dengan hubungan silam saya dan bimbang saya mungkin hamil lagi, lelaki yang saya temui mempunyai komen sampingan tentang saya mempunyai anak. Itu, atau mereka hanya lelaki yang tidak matang yang benar-benar membuatkan saya tidak berminat untuk menjalinkan hubungan sama sekali.

"Anda tahu betapa membazirnya…"

"Saya selalu mendapat komen ini. Tetapi seorang lelaki tertentu pernah memberitahu saya ketika dia dan saya sedang berbual."

“Awak gembira seorang diri? Anda hanya berkata 'itu' kerana anda tidak mempunyai hubungan. Tidak mengapa untuk menjalin hubungan…”

"Keberanian lelaki itu! Saya tidak dapat menahannya sehingga saya keluar, menaiki teksi dan menangis dalam perjalanan pulang. Kenapa saya menangis? Saya tidak menangis kerana dia betul. Saya menangis kerana saya tidak tahan dengan orang seperti dia yang terus menidakkan perasaan saya - kepuasan saya bahagia dengan hanya anak saya. Saya hanya tidak memahami sentimennya langsung. Apabila saya melihat anak saya dan apa yang kami ada, saya tidak berasa kasihan langsung dengan keadaan ini.

"Saya dan anak saya mempunyai hubungan yang baik. Kami adalah kawan terbaik. Dia boleh bercakap dengan saya tentang segala-galanya, tetapi terdapat juga garis tipis antara kami di mana dia tahu bahawa saya masih ibunya. Saya seorang ibu yang tegas juga sering manjakan anak pada masa yang sama. Saya tidak tahu bagaimana ia berfungsi tetapi saya dapat mengimbangi kedua-duanya.

"Semasa dia membesar, ayahnya tidak selalu hadir. Dia ada hanya beberapa ketika. Tetapi apa yang saya benar-benar bersyukur kerana anak saya adalah anak yang paling memahami sesiapa pun. Dia sentiasa menyayangi ayahnya, walau dalam apa cara sekalipun.

Kembali bersama teman lelaki

"Bertahun-tahun kemudian, ayah anak saya dan saya kembali bersama. Saya rasa cinta sejati mempunyai tabiat sentiasa kembali. Sekali lagi, itu cerita lain.

"Pergi ke sekolah semasa mengandung dan menjadi ibu pada usia muda memberi saya pelajaran hidup yang penting. Saya belajar tentang kerendahan hati - untuk dapat menerima kelemahan anda dan mengakui kesilapan anda, kekuatan - untuk melalui sesuatu walaupun menghadapi kesukaran.

"Akhir sekali, ia mengajar saya tentang kekuatan iman saya. Iman kepada Tuhan, kepada diri sendiri dan ikepada orang lain. Ternyata, saya hanya perlu melepaskan perkara yang saya tidak dapat mengawalnya dan hanya membiarkan segala-galanya jatuh ke tempatnya.

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Artikel ini asalnya ditulis oleh Angela Rose Diaz-Medel dan mendapat kebenaran theAsianparent Filipina untuk diterjemah.

Baca juga: Kenapa ibu mengandung selalu mengidam 10 makanan ini? Berikut kata pakar...

Baca juga: 11 Tips Memilih BAJU Mengandung Yang Betul, Jangan Salah Beli, Rugi Nanti Tau!

Baca juga: Tidak Datang Bulan? Entah-Entah Anda Mengandung, Jom Semak Tanda-Tanda Mengandung Minggu Pertama Ini

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!