Keluar Keputihan Lepas Hubungan Kelamin, Adakah Ia Normal Atau Bahaya Pada Vagina?

lead image

Perempuan biasanya akan mengalami masalah keputihan setelah berhubungan. Namun persoalannya di sini, adakah situasi ini normal atau membahayakan?

Apabila keluar keputihan setelah berhubungan, pasti kita pun akan panik. Mana tidaknya, adakah ini normal? Adakah ini menandakan sesuatu yang berbahaya?

Jangan panik. Ambil tahu tentang info penting ini. Selepas melakukan hubungan kelamin, vagina memang akan mengeluarkan beberapa jenis cairan hasil dari penetrasi, cairan orgasma dan lendir serviks.

Akan tetapi, keputihan setelah berhubungan menandakan normal atau tidak, bergantung pada warnanya. Tapi kenapa keputihan ini keluar?

Kenapa ada keputihan setelah berhubungan?

keputihan setelah berhubungan, keputihan selepas berhubungan, keputihan, jenis keputihan, jenis jenis keputihan, masalah keputihan, masalah keputihan setelah berhubungan, keputihan isteri, keputihan wanita, keputihan semasa seks, keputihan saat hubungan seksual

Sebenarnya aktiviti hubungan kelamin melakukan proses semula jadi bagi membersihkan diri (vagina) hingga cenderung mengeluarkan lebih banyak cairan. Ia dikeluarkan bagi melindungi vagina dari masalah ini : 

  • Bakteria vagina yang boleh masuk ke dalam tubuh dari badan pasangan. 
  • Radang pelvis kerana jangkitan di organ reproduksi.
  • Infeksi seksual seperti herpes genital, Trichomoniasis, Gonorrhea dan Chlamydia. 
  • HPV yang boleh menyebabkan kanser serviks

2 jenis cairan vagina dan keputihan setelah berhubungan yang tak normal 

1. Keputihan setelah berhubungan  – Warna pink 

keputihan setelah berhubungan, keputihan selepas berhubungan, keputihan, jenis keputihan, jenis jenis keputihan, masalah keputihan, masalah keputihan setelah berhubungan, keputihan isteri, keputihan wanita, keputihan semasa seks, keputihan saat hubungan seksual

Kredit : Kumparan.com

  • Menopause: Dinding vagina menipis lalu mengakibatkan pendarahan ringan setelah seks  
  • Trauma vagina: Disebabkan aktiviti seks yang berlebihan atau pernah diperkosa hingga dinding vagina rosak. Gejala ini juga diikuti rasa sakit semasa berhubungan, gatal vagina dan fungsi uretra yang terganggu. 
  • Menstruasi: Di akhir haid, mungkin boleh keluarnya cairan vagina berwarna pink selepas seks. 
  • Kehamilan: Ketika hamil, serviks cenderung lebih sensitif, maka akan keluarnya cairan pink setelah melakukan hubungan seksual 
  • Penggunaan pil perancang: Dinding rahim menipis hingga menyebabkan darah ketika berhubungan intim. 

2. Keputihan setelah berhubungan – Warna coklat 

Cara atasi keputihan setelah berhubungan kelamin 

keputihan setelah berhubungan, keputihan selepas berhubungan, keputihan, jenis keputihan, jenis jenis keputihan, masalah keputihan, masalah keputihan setelah berhubungan, keputihan isteri, keputihan wanita, keputihan semasa seks, keputihan saat hubungan seksual

Kredit : Aura.co.id

  • Memakai seluar dalam dari bahan yang serap peluh
  • Mengeringkan vagina dengan tisu selepas membuang air kecil supaya tiada kelembapan di area tersebut yang boleh membuatkan jangkitan. 
  • Memakai kondom ketika berhubungan bagi mencegah penyakit seksual.
  • Makan yogurt supaya dapat hindari penyakit dan jangkitan seksual. 
  • Hindari pakai produk yang mengandungi bahan kimia yang berbahaya pada miss v

Jika keputihan tiada gejala lain seperti sakit atau nyeri, maka anda tak perlu bimbang. Tapi jika berlakunya pendarahan terutama ketika kehamilan, sebaiknya hubungi doktor supaya dapat dirawat. 

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Sumber : Penulis asal Fitriyani. Artikel ini mendapat keizinan dari theAsianparent Indonesia untuk diterjemahkan. 

Baca juga: 

9 jenis keputihan yang wanita perlu tahu – mana normal dan mana tidak?

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android, sekarang!

Written by

Nurul Halifah