Pengakuan Suami Yang Membuka Mata: “Aku Tidak Membantu Isteriku”

Pengakuan Suami Yang Membuka Mata: “Aku Tidak Membantu Isteriku”

Ramai orang menyangka bahawa hal rumah tangga itu terbahagi dua – urusan wanita dan urusan lelaki. Namun dalam perkahwinan, bukankah semuanya harus dipikul bersama?

Pengakuan suami tentang tugas isteri 

Kita selalu dengar bahawa tugas isteri itu adalah di dapur. Dialah yang menguruskan makanan, cucian baju, menjaga anak-anak, serta urusan keperluan batin suami.

Kita juga dengar bahawa tugas si suami itu pula adalah mencari nafkah di luar, tanpa perlu membantu isteri di rumah.

Ramai para suami di luar sana yang merasakan bahawa ketika dia melaksanakan hal tugasan di rumah, maka dia sedang membantu isterinya.

Padahal, ia adalah anggapan yang salah kerana sesungguhnya, hal tugasan di rumah tidak pernah digolongkan berdasarkan jenis jantina.

Menganggap semua tugasan rumah tangga itu harus dikerjakan oleh si isteri seorang merupakan satu tanggapan yang tidak benar.

Pengakuan seorang suami ini menjelaskan mengapa si lelaki juga harus memainkan peranan dalam hal urusan rumah tangga.

Masyarakat juga perlu berhenti mengatakan bahawa apabila si suami melaksanakan hal tugasan rumah, dia sedang membantu isterinya.

***

Mengapa suami tidak membantu isteri?

Seorang rakan datang ke rumahku untuk minum kopi. Kami duduk dan bersembang tentang banyak perkara berkenaan kehidupan.

Ketika kami ralit bersembang, aku berkata, "Aku basuh pinggan dulu ya, nanti aku datang balik."

Rakan aku melihat aku seolah-olah aku akan pergi bina roket untuk ke angkasa.

Kemudian, dia menyatakan rasa kagumnya kepadaku sambil mukanya masih kelihatan sedikit pelik:

"Aku seronok tengok kamu bantu isteri kamu. Aku tak membantu isteriku sebab bila aku buat, dia tidak memujiku pun. Minggu lepas, aku mop lantai tapi tiada pun ucapan terima kasih darinya."

Aku pun duduk semula dan menjelaskan kepadanya kenapa aku tidak "membantu" isteriku.

Sebenarnya, isteri aku tak memerlukan bantuan, tapi dia perlukan pasangan.

Aku adalah pasangannya di rumah dan walaupun dalam masyarakat kita ini, suami isteri ada peranan masing-masing, tetapi ini bukanlah sejenis "bantuan" dalam hal rumah tangga.

Aku tidak membantu isteriku membersihkan rumah kerana aku juga tinggal di sini, sebab itulah aku perlu membersihkannya juga.

Aku tidak membantu isteriku memasak kerana aku juga ingin makan, sebab itulah aku perlu memasak.

Aku tidak membantu isteriku membasuh pinggan selepas makan kerana aku juga akan menggunakan pinggan itu nanti.

Aku tidak membantu isteriku mengasuh anak-anak kerana mereka juga anakku dan ia adalah tugasku sebagai seorang ayah.

Aku tidak membantu isteriku untuk mencuci, menjemur dan melipat baju kerana pakaian itu juga milik aku dan anak-anakku.

Aku tidak membantu di rumah, aku adalah sebahagian dari rumah!

Dan soal pujiannya tadi, aku bertanya semula kepada rakanku bilakah kali terakhir dia mengucapkan terima kasih selepas isterinya selesai membersihkan rumah, mencuci pakaian, mengganti cadar, memandikan anaknya, memasak, mengemas, dan macam-macam lagi.

Terima kasih itu dalam bentuk: Wow, sayang!! Kamu luar biasa!!

Adakah itu nampak seperti tidak masuk akal bagimu? Apakah kamu berasa pelik?

Hanya kerana baru sekali dalam seumur hidupmu membersihkan lantai, kamu terus mengharapkan pujian melambung tinggi? Kenapa? 

Sahabat, pernahkah kamu memikirkan hal itu?

Mungkin kerana bagimu, budaya macho telah menunjukkan kepadamu bahawa semua itu adalah pekerjaan isterimu sahaja.

Mungkin kamu telah dibesarkan dan diajar bahawa semua itu harus siap, tanpa kamu menggerakkan jarimu?

Pujilah isterimu, sebagaimana kamu ingin dipuji, dengan cara yang sama, dengan ucapan kasih sayang yang sama.

Berilah bantuan kepadanya, bersikaplah sebagai pendamping yang sejati, dan bukan sebagai tetamu yang hanya pulang ke rumah untuk makan, tidur, mandi dan memuaskan keinginan batinmu...

Rasakanlah seperti kamu berada di rumah; di rumahmu sendiri.

Perubahan ketara dalam masyarakat perlu bermula dari rumah kita sendiri. Marilah kita mengajar anak lelaki serta anak perempuan kita tentang erti kerjasama yang sebenar!

***

Jika anda seorang ayah, relakah anda apabila anak perempuan anda diperlakukan sebagai pembantu di rumah sendiri kelak?

Sedangkan, si suami pula sedap bergoyang kaki sambil minta dilayani, hanya kerana dialah yang telah membayar segala bil bulanan rumah (yang kadangkala turut dibayar separuh oleh isteri yang bekerja!)

Jika anda tidak ingin anak perempuan anda dilayan seperti seorang pembantu oleh suaminya, dan anda tidak ingin anak lelaki anda memperlakukan isterinya sedemikian rupa, maka sebaiknya anda menjadi contoh mulai hari ini.

Berilah tanggapan kepada anak anda bahawa anda seorang yang sedar tentang tanggungjawab bersama, dan mampu menggalas tugas sebagai seorang suami dan ayah yang baik!

Jadi, bagaimana ayah sekalian? Anda berani untuk melawan tanggapan biasa masyarakat bahawa suami itu "membantu" isteri, di rumahnya sendiri?

Apa pandangan para isteri pula?

Sumber: The Asian Parent Indonesia

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman The AsianParent Malaysia

Baca juga:

my-admin.theasianparent.com/surat-terbuka-si-suami-buat-isterinya-yang-menjaga-anak-di-rumah/

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Penulis

Noor

Artikel(Cerita)
app info
get app banner