Sudahlah Tak Bayar Sewa, Bapa Pula Kena Keluar Duit RM206,668 Untuk Usir Anak Dari Apartmen

Sudahlah Tak Bayar Sewa, Bapa Pula Kena Keluar Duit RM206,668 Untuk Usir Anak Dari Apartmen

Sudahlah RM206,668 dibelanjakan, bapa ini tetap gagal mengusir anaknya dari apartmen miliknya yang didiami dengan sewa percuma sejak 8 tahun lalu!

Walaupun sudah membelanjakan RM206,668 seorang bapa tetap gagal mengusir anaknya daripada terus mendiami apartmen miliknya yang diduduki dengan sewa percuma sejak 8 tahun lalu!

Harian Metro melaporkan menurut laporan Oddity Central, warga emas itu Peter Grundy, 84, dari Victoria, Australia mahu menjual rumah berkenaan bagi mendapatkan deposit untuk berpindah ke rumah persaraan. 

Duit itu penting untuk bayaran deposit bagi menempah rumah berkenaan. Bagaimanapun, dia masih gagal mendapatkan apartmen itu meskipun selepas proses perundangan yang memakan masa lapan tahun.

Sewa percuma, siapa tak mahu 

Bukan sedikit masa yang diambil dalam cubaan mengusir wanita itu daripada apartmennya. Malangnya wanita itu tetap tegar tinggal di situ walaupun ia bukan hak miliknya. 

Dia memberi alasan, bapanya menghadiahkan rumah berkenaan kepadanya 8 tahun lalu dan menganggap dia berhak duduk di situ.

Dasar tak tahu malu agaknya. 

Anak tak pernah bayar sewa

sewa percuma kredit foto: Harian Metro

Dalam pada itu, Grundy mendakwa dia menanggung kerugian sewa selama lapan tahun sebanyak 200,000 dolar Australia (RM590,481) kerana anaknya tidak membayar apa-apa dan tinggal di kediaman itu secara percuma.

Secara teknikalnya, hartanah itu milik Grundy berikutan lelaki itu membayar semua yuran penyelenggaraan dan cukai hartanah dan anaknya gagal membuktikan sebarang hak pemilikan apartmen berkenaan.

Nak jaga hati ibu bapa? Ini cara berkesan anda boleh buat

sewa percuma

Banyak antara kita yang mungkin masih tidak tahu bagaimana untuk menjaga hati ibu bapa. Sudah berapa berat pengorbanan yang kita berikan kepada mereka?

Jangan kerana kesibukan, kepayahan dan hidup yang semakin lama semakin menghakis rasa sayang kita kepada mereka.

Jika masih tak tahu, belajar cara jaga hati mereka. Bila sudah terbiasa akan menjadi amalan bukan saja untuk diri sendiri tetapi generasi kita seterusnya. 

#1. Sentiasa hormat dalam apa juga emosi

Bersikap hormat dalam keadaan apa juga emosi sekali pun. Mungkin kita pernah marah, pernah kecewa, tetapi perasaan itu sebaik-baiknya tidak mengurangkan rasa hormat kepada kedua-dua ibu bapa.

Tetap tenang dan bijak menjaga emosi dengan baik, merendahkan suara dan menggunakan perkataan yang baik walaupun ketika hati sedang panas membara. Tak rugi pun. 

#2. Jangan membantah apabila ada pendapat yang berbeza

sewa percuma

Sampaikan pendapat dengan cara yang halus dan sopan, bukan dengan keras. Beza generasi, beza usia, beza pengalaman sekaligus membuatkan ruang perbezaan semakin luas.

Jangan bersikap kasar dengan mengeluarkan perkataan yang tidak sopan. Tetaplah menjaga etika dengan mereka.

#3. Jangan meninggi suara

Bagaimana sekalipun perasaan kita pada masa itu, jangan meninggikan suara, membentak, bersuara dan bernada keras dalam berbicara dengan ibu bapa.

Ya, memang sangat susah mengendalikan emosi ketika marah, tetapi cubalah lakukan dengan sebaik mungkin. 

#4. Jangan pernah memarahi

Jangan sesekali memarahi ibu bapa walaupun ada yang kita rasakan tidak betul pada mereka. Teguran mesti disampaikan secara sopan. Ia sangat penting untuk kita jaga. Jangan sesekali membentak mereka walaupun merasakan mereka di pihak yang salah.

Kita tidak dilahirkan pada era yang sama, jadi raikan perbezaan pendapat

#5. Membantu tanpa diminta

Apabila melihat ibu bapa dalam kesusahan seperti mengangkat beban berat dan mengerjakan pekerjaan berat lain, tanpa diminta kita sepatutnya segera membantu. Tidak salah ringan tulang dengan ibu bapa sendirikan? Langsung tidak merugikan. 

#6. Jangan berleter kepada ibu bapa

 Apabila mahu memberi pandangan atau ibu bapa meminta pendapat kita, perlulah memberikan dengan sopan dan berhikmah.

Mungkin banyak perbezaan pandangan, pendapat, pengetahuan dalam banyak perkara yang tidak mungkin pernah sama. Tetapi mereka berhak bagi mendapatkana cinta dan sayang dari kita.

#7. Belajar beralah

Jika ada perkara yang tidak puas hati, walaupun mereka di pihak yang salah belajar beralah selagi perkara itu boleh diselesaikan dan bukan berkaitan perkara serius seperti mempunyai kaitan dengan undang-undang.

Bukan rugi pun beralah, mereka dah selalu beralah dengan kita sejak kecil lagi!

Sumber: Harian Metro, akuislam.com

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Baca juga:

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Mana-mana pandangan dan pendapat di dalam artikel ini adalah peribadi dan tertakluk hanya pada pengarang, ia tidak mewakili theAsianparent atau klien.
Artikel(Cerita)
app info
get app banner