Surat Terbuka Untuk Anakku: Maafkan Ibu Kerana Terlalu Garang...

Surat Terbuka Untuk Anakku: Maafkan Ibu Kerana Terlalu Garang...

Surat ini untukmu, anak kesayangan ibu. Ibu hanya mahu minta maaf padamu. Ibu terlalu tegas, garang, tidak sabar, menjerit dan mencubitmu. Maafkan ibu...

Ibu tahu ibu amat garang dengan kamu

Wahai anak kesayangan ibu,

Ibu ingin beritahu sesuatu yang penting…

Ibu minta maaf.

Kamu diajar dan diingatkan untuk selalu mengakui kesilapanmu.

Namun, ibu sendiri tidak cukup menyebut kata maaf kepadamu.

Ia sentiasa sebaliknya: Ibu memaksa kamu untuk meminta maaf walau untuk perkara kecil. 

“Cakap minta maaf sebab menumpahkan jus!” 

“Cakap minta maaf kerana buat mainan bersepah di lantai!”

“Cakap minta maaf kerana merosakkan gincu ibu!”

Dan sekarang, ibu mengatakkannya kepadamu : Ibu minta maaf.

Kerana ibu amat garang. Cepat marah.

Ibu tegas, ibu garang, ibu tidak sabar, ibu menjerit, marah di tempat awam, ibu cubit pergelangan tanganmu (hingga kadang-kala kamu sakit).

Surat Terbuka Untuk Anakku: Maafkan Ibu Kerana Terlalu Garang...

Kredit: 123RF.com

Ibu teringat satu petang bila ibu sangat marah. Kita di pusat membeli-belah, kamu menyilang kaki sambil melompat, bermain mainan imaginasi seorang diri.

Apabila kamu tersadung dan jatuh, ibu terus menjerit, “Ibu dah cakap jalan elok-elok atau nanti jatuh dan cedera!” dan menepis huluran tangan supaya menarikmu berdiri.

Tidak lama kemudian, ibu memarahimu lagi dalam kedai perabot. 

Kamu memanggil ibu, “Ibu! Ada patung menari dalam kotak!” sebelum kamu ambil kotak itu dan ia terjatuh, menyebabkan kaki patung patah dan kotaknya calar.

Selepas membayar ganti rugi kerosakan, ibu menjerit kepadamu,

“Ibu dah cakap jangan pegang apa yang bukan milikmu!” di hadapan pekerja kedai tersebut.

Dan ibu marah lagi sekali semasa makan malam di restoran.

“Oh ibu, saya tertumpahkan air,” kamu mengaku perlahan. 

Ibu tau kamu tahu ibu akan marah, dan memang ibu marah. “Ibu dah cakap minum guna dua tangan! Tengok apa yang kamu dah buat!” marah ibu.

Ibu terlalu taksub dalam membuatkan kamu faham kesalahan yang kamu buat dan ingin memastikan kamu tidak mengulanginya – tetapi setiap kali ibu berkasar denganmu, ibu nampak cahaya redup di mukamu.

Surat Terbuka Untuk Anakku: Maafkan Ibu Kerana Terlalu Garang...

Kredit: Mother Nature Network

Kita pulang dan ibu sangat tidak terurus apatah lagi gembira.

Tapi kamu tetap ceria. “Yay, dah sampai rumah!” 

Ketika itu, apa yang ibu mahu ialah waktu rehat darimu.

Beberapa minit kemudian, kamu datang baring di sebelah ibu.

Kamu tersenyum dan masih mahukan ibu walaupun telah dilayan dengan teruk oleh ibu.

Kembali ceria dengan teletahmu, ibu tidak dapat elak dari rasa bersyukur kerana mempunyai anak yang tidak mudah putus asa.

Dan ibu sedar yang itulah rehat yang ibu perlukan, rehat dari diri sendiri.

Ibu tidak mahu jadi ibu seperti itu – panas baran, garang, tidak sabar, menjerit sepanjang masa. 

Ibu tidak mahu perangai buruk ibu menjadi kebiasaan di matamu, untuk kamu terima dan rasa itulah seorang ibu. Sebab ia bukan.

Ibu akan berubah dan sentiasa mengingatkan diri yang kamu hanyalah seorang kanak-kanak. 

Hanya 4 tahun. Pada usia ini, memang biasa untuk kamu membuat salah dan menguji keupayaan kamu – termasuklah kesabaran ibu.

Bagaimana lagi untuk kamu bezakan apa yang betul dan salah?

Apa lagi cara yang lebih baik untuk belajar kesan tindakanmu? Melainkan untuk buat dan melalui sendiri?

Ibu bapa mahu melindungi anak dari segala keburukan, namun kadang-kala mereka tidak sedar merekalah yang mendatangkan keburukan jika membiarkan anak belajar sendiri.

Kerisauan yang melampau dan cepat marah mungkin sebenarnya berniat baik, tapi ibu harus belajar untuk relaks.

Dari menjadikan ayat “kan ibu dah kata…” sebagai kebiasaan, ibu harus tukar kepada “adakah kamu ok?

Tetapi sekarang, tiga perkataan yang penting untuk ibu katakan pada kamu hari ini:

“Ibu minta maaf.”

Dan tidak kira berapa kali ibu melampaui batas, ingat perkataan ini lebih penting dan ibu akan sentiasa luahkan sepenuh hati, minda dan jiwa:

“Ibu sayang kamu.”

Sumber: theAsianParent Singapore

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman The AsianParent Malaysia

Baca juga:

Luahan Bapa Ini Selepas Anaknya Meninggal Dunia Sungguh Menyentuh Hati!

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Penulis

Aqma

app info
get app banner