"Saya Pernah Terjatuhkan Anak Saya, Dan Perasaan Bersalah Ini Takkan Hilang!"

"Saya Pernah Terjatuhkan Anak Saya, Dan Perasaan Bersalah Ini Takkan Hilang!"

Ibu mana yang rasa tak bersalah jika pernah terjatuhkan anak? Tapi, mari baca perkongsian ibu ini yang mengajar semua ibu untuk belajar daripada kesilapan.

Anak terjatuh dari pangkuan saya

Semua ibu bapa ingin yang terbaik untuk anak-anak mereka. Sebab itu kita sanggup buat apa saja demi si manja tercinta.

Tapi, ibu mana yang rasa tak bersalah jika dia tahu dia telah melakukan sesuatu yang tidak cukup baik untuk anak-anak?

Contohnya seperti ibu ini. Beliau rasa sungguh menyesal dan bersalah kerana pernah menjatuhkan anaknya 2 tahun lalu.

terjatuh anak

Rasa bersalah yang dipendam oleh beliau tidak dapat dipadam hingga ke hari ini.

Namun, ada sesuatu yang ingin dibicarakan oleh ibu ini pada ibu-ibu yang lain. 

Menerusi post yang mengharukan di Facebook, Liz Mannnegren cuba sehabis baik untuk memberi kata-kata berikut pada ibu bapa di luar sana.

"Hari ini genap 2 tahun hari yang paling saya tak dapat lupakan. Hari yang paling pahit buat saya. 

Saya terjatuhkan anak kesayangan saya dan tengkorak kepalanya retak!"

www.facebook.com/mommymannegren/posts/1469143103167203

Menjadi ibu bukanlah satu tugas yang mudah

"Ya, saya masih rasa bersalah sehingga hari ini."

Umpama mimpi ngeri, anak yang sedang didukung di tangannya tiba-tiba terbalik dan terjatuh! Ya Allah!

Saya tak dapat bayangkan apa reaksi saya jika perkara ini terjadi. 

Liz pantas membawa anaknya ke wad kecemasan. Sejak hari itu, beliau menganggap hari-hari yang mendatang sebagai amat mencabar dan menakutkan.

Namun, ada sesuatu yang menyebabkan Liz berfikir dua kali tentang tugasnya sebagai seorang ibu

Ketika menerima rawatan di hospital, seorang jururawat yang baik hati datang menenangkan Liz. 

Jururawat itu berkata kejadian seperti ini sering berlaku

"Saya pun pernah terjatuhkan anak saya, tapi lebih teruk, ia di parking lot!" ujar jururawat itu sambil tersenyum pahit. 

Jururawat itu memahami betapa hati seorang ibu rasa amat bersalah gara-gara kejadian seperti ini. Namun, ia tak mampu membuang rasa itu dalam hati Liz.

Liz terlalu berkeras dengan dirinya. Beliau merasakan dirinya adalah ibu yang paling teruk dalam dunia!

Tapi, kata-kata jururawat itu membuka semula hati Liz. Katanya -

"Tugas jadi seorang ibu bukan mudah. Kita akan cuba sehabis baik, tapi kita juga harus terima yang kita tak boleh buat semuanya.

Ada hari yang sukar. Kita sebagai ibu bapa tak dapat melindungi anak-anak dari semuanya. 

terjatuh anak

Hari ini kita rasa macam kita ibu yang paling teruk, ini hari yang paling pahit. 

Tapi, bukan semua hari akan jadi pahit. Kemalangan terjadi. Kehidupan ini sungguh rapuh. Sebab itu jangan ambil mudah setiap hari.

Cubalah jadi yang terbaik walaupun ia sukar. Kalau anda melakukan kesilapan, belajar daripadanya! 

Percayalah, anda bukan seorang ibu yang paling teruk di dunia.

Hargai hari anda dengan anak secukupnya. Gomol mereka sepuas-puasnya. 

Tugas ibu bukan pada satu hari saja

Ingatlah ibu-ibu di luar sana. Ya, rasa bersalah dalam diri takkan pernah hilang kalau kita pernah melakukan sesuatu yang tidak cukup bagus pada anak-anak.

Tapi tugas anda sebagai seorang ibu bukan dilihat pada satu perbuatan saja. Semua perbuatan anda sebagai seorang ibu dikira!

Anda mungkin nampak diri sendiri sebagai seorang ibu yang gagal atau seorang ibu yang biar anak sendiri terjatuh.

Akan tetapi, anak-anak memandang anda sebagai "ibu" yang dikasihinya. Ibu yang mendukungnya selepas terjatuh.

Berilah mereka kasih sayang yang secukupnya, kerana anda bukan ibu yang teruk, tapi anda ibu yang belajar dari kesilapan anda!

Semoga perkongsian ini membuka mata anda untuk lebih menyayangi si manja dan jangan terlalu keras dengan diri sendiri. 

Tidak salah untuk anda belajar daripada kesilapan. Apa pun, mana ada ibu bapa yang sempurna di muka Bumi ini.

Sumber rujukan: Popsugar

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman The AsianParent Malaysia

Baca juga:

 

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Mana-mana pandangan dan pendapat di dalam artikel ini adalah peribadi dan tertakluk hanya pada pengarang, ia tidak mewakili theAsianparent atau klien.

Penulis

Ayu Idris

Artikel(Cerita)
app info
get app banner