3 sebab anak suka bertanya 'kenapa' pada anda, ini jawapannya...

lead image

Sebagai ibu bapa, jangan letih menjawab setiap soalan anak Jawablah dengan bersungguh supaya jawapan tersebut memuaskan hati anak.

Becok suara anak suka bertanya. Jika kita tak acuh menjawab pertanyanya, lagi dia akan bertanya. Bahkan soalan akan dimulai dengan ‘kenapa’. Contohnya seperti…

“Mama, kenapa kakak mesti makan sayur? 

“Mama, kenapa kakak kena pergi sekolah? 

“Mama, kenapa papa dengan mama gaduh semalam? 

Ha…gaduh pun dia tanya ‘kenapa’! Sukar juga nak menjawab bila anak sudah pandai cakap, kan?

Terpulanglah pada mama dan papa sama ada nak kelentong cakap gaduh-gaduh manja atau jawapan berlalu sepi. Tapi bagaimana pula dengan pelbagai soalan ilmiah yang dia tanya?

Kadang-kadang sampai garu kepala juga nak jawab setiap soalan anak suka bertanya ini. 

Anak suka bertanya: Ingin jawapan yang memuaskan hati 

anak suka bertanya, anak suka tanya, anak suka bersoal jawab, anak bertanya soalan, anak tanya soalan pada ibu dan ayahnya, kenapa anak suka bertanya, anak suka bertanya kenapa, suka tanya soalan, anak suka tanya soalan, pertanyaan dari anak, punca anak suka tanya kenapa

Kredit: ibu dan mama

Apabila sudah pandai bercakap, menjadi lumrah apabila anak suka bertanya. Ada saja benda yang dia nak tahu lalu dia akan bertanya.

Namun, ada ketikanya ibu dan ayah akan rasa sedikit letih nak menjawab apabila anak suka bertanya. 

Seperti saya yang sedang alaminya. Kadang-kadang rasa penat juga nak menjawab apabila anak suka bertanya. Setelah menjawab soalannya, anak suka bertanya lagi dan lagi.

Aduhai anak! Memang tak penat dia bertanya. Ada saja benda yang dia nak tanya. 

Apa yang pasti, pernah tak terdetik di hati anda. Kenapa anak suka bertanya? Terutama apabila mereka mencecah usia kanak-kanak. 

Menurut kajian dari University of Michigan, anak suka bertanya bukan sebab nak ganggu ibu bapanya tetapi mereka memang perlukan penjelasan yang khusus dari persoalan itu.

Pendek kata, mereka nak jawapan betul, bukan main-main. Serius sungguh! 

Berdasarkan kajian itu lagi, anak suka bertanya akan berhenti menyoal ‘kenapa’ sekiranya jawapan yang diberikan memuaskan hati.

Jika sebaliknya, mereka akan berterusan bertanya kenapa dan kenapa. 

3 sebab anak suka bertanya 

#1. Perasaan ingin tahu menebal dalam diri 

Apabila anak bertambah usia, akan ada banyak perkara yang mereka ingin tahu.

Sebab itu anak suka bertanya. Terutama apabila anak sudah menjejakkan kaki ke sekolah,  perasaan ingin tahu tentang sesuatu perkara akan menebal dalam diri.

Jadi, ibu bapa harus tetap sabar menjawab setiap persoalan itu. Meskipun berulang kali ditanya. 

#2. Inginkan perhatian dari kedua ibu bapanya 

anak suka bertanya, anak suka tanya, anak suka bersoal jawab, anak bertanya soalan, anak tanya soalan pada ibu dan ayahnya, kenapa anak suka bertanya, anak suka bertanya kenapa, suka tanya soalan, anak suka tanya soalan, pertanyaan dari anak, punca anak suka tanya kenapa

Kredit: Swikit.com

Menurut seorang profesor bernama Hal Gregerson mengatakan anak suka bertanya kenapa kerana mereka tak faham apa yang ditanya dan ibu atau ayah tak mendengar setiap soalan mereka itu. 

Hal ini kerana, anak selalu bertanya apabila orang tuanya sedang sibuk melakukan sesuatu perkara. Lantas dari situ, anak akan mula mencari perhatian dengan bertanyakan berbagai soalan. 

Apa yang ibu bapa perlu buat adalah mengalihkan perhatian pada anak. Kemudian pandang matanya dan beritahu anda sedang menguruskan hal penting.

Beritahunya, bila urusan selesai anda akan jawab tiap pertanyaannya itu. 

#3. Membangkang bila disuruh lakukan sesuatu perkara 

anak suka bertanya, anak suka tanya, anak suka bersoal jawab, anak bertanya soalan, anak tanya soalan pada ibu dan ayahnya, kenapa anak suka bertanya, anak suka bertanya kenapa, suka tanya soalan, anak suka tanya soalan, pertanyaan dari anak, punca anak suka tanya kenapa

Kredit:SBS

Anak selalu bertanya adalah kerana dia ingin membangkang dan tak puas hati apabila disuruh melakukan sesuatu perkara. Contohnya bila disuruh memberus gigi.

Dia akan bertanya kenapa perlu berus gigi. 

Situasi ini membuatkan ibu sedikit penat untuk menjawab. Daripada anda menjelaskan kepentingan berus gigi adalah lebih bagus anda beritahunya kesan jika tak berus gigi seperti gigi rosak, berlubang dan sebagainya.

Mungkin dari situ, si kecil takut lantas tidak bertanya lagi. 

Menurut seorang pakar psikologi, ketika anak mengulangi pertanyaan. Cuba tanyakan kembali pada anak hingga dia mencapai jawapan yang diperlukan. 

Tapi bukankah cara ini akan menyebabkan lebih banyak perbincangan dengan si kecil? Ia lebih bagus kerana secara tak langsung menambahkan kepercayaan anak pada dirinya sendiri. 

Jangan lupa kongsi artikel ini di laman Facebook anda supaya rakan FB  yang lain turut dapat input yang baik dari artikel ini. 

 

 

 

 

 

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Sumber: Haibunda
 
Baca juga