Parents ini terpaksa pilih satu saja anak kembar mereka untuk hidup, pilunya hati!

lead image

Ibu bapa ini perlu memilih salah seorang dari bayi kembar mereka yang perlu hidup kerana mereka tak mampu untuk menyelamatkan kedua-duanya sekali.

Kisah yang menyayat hati… Ibu dan ayah ini perlu memilih salah seorang dari bayi kembar mereka untuk terus hidup selepas mereka sedar mereka tak boleh menyelamatkan kedua-duanya sekali.

Bayi kembar yang berusia 10 bulan ini telah didiagnos dengan penyakit yang dipanggil Chronic Granulomatous Disease (CGD). Tanpa pembedahan, mereka tak boleh hidup melebihi umur dua tahun.

Page kutipan derma telah dibuat untuk menyelamatkan bayi-bayi ini.

Bayi kembar didiagnos menghidap Chronic Granulomatous Disease (CGD) 

src=https://assets sg.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/12/2018/08/cgd 3.jpg Parents ini terpaksa pilih satu saja anak kembar mereka untuk hidup, pilunya hati!

Kejadian ini berlaku di China. Menuruh Shagoan Daily, tanda penyakit ini bermula sebulan selepas mereka dilahirkan.

Bayi sulung Kang Kang mengalami kesukaran bernafas dan terpaksa dimasukkan ke unit rawatan rapi di hospital. Tak lama selepas itu, adiknya Le Le turut mengalami isu yang sama dan dimasukkan ke hospital juga.

Doktor mengesahkan bayi-bayi ini menghidap Chronic Granulomatous Disease (CGD) ketika mereka berusia lima bulan.

Apa itu Chronic Granulomatous Disease yang dialami bayi kembar ini?

Chronic Granulomatous Disease adalah sejenis penyakit kekurangan imunisasi utama di mana satu kumpulan sel darah putih dalam badan yang dipanggil neutrophils gagal menghasilkan hidrogen peroksida, peluntur dan kimia lain yang diperlukan untuk melawan jangkitan bakteria dan kulat.

CDG tidak berjangkit sebab penyakit ia dari keturunan atau genetik.

Sesiapa yang mengalami CDG akan mengalami jangkitan yang berulang kerana sistem imunisasi mereka tak mampu melawan organisme penyebab penyakit.

Ibu bapa ini hanya mampu selamatkan salah seorang bayi kembar

  src=https://assets sg.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/12/2018/08/cgd 4.jpg Parents ini terpaksa pilih satu saja anak kembar mereka untuk hidup, pilunya hati!

Bayi-bayi ini mempunyai peluang yang lebih cerah untuk selamat jika mereka menerima pembedahan pemindahan. 

Tapi malangnya, kos pembedahan ini terlalu tinggi untuk mereka. Setiap pembedahan memerlukan kos sebanyak lebih kurang RM300, 000 dan jumlah keseluruhan rawatan boleh menelan belanja sebanyak RM600, 000.

Setakat ini, ibu bapa ini hanya dapat mengumpulkan RM250, 000 untuk rawatan anak-anak mereka. Selepas meminjam duit dari saudara dan rakan-rakan, jumlah yang diperolehi hanya cukup untuk menyelamatkan seorang bayi.

Terdesak dan kecewa, mereka akhirnya perlu membuat keputusan yang sukar ini. Mereka menyuruh bayi kembar mereka untuk memilih kertas bagi menentukan siapa di antara mereka yang dapat melakukan pembedahan dan terus hidup.

Internet bantu bayi kembar

Anak mereka yang sulung, telah memilih kertas “simpan”.

Apabila nenek bayi kembar ini tahu tentang apa yang terjadi, dia marah dan menentang idea yang mereka perlu memilih salah seorang dari bayi ini.

src=https://assets sg.theasianparent.com/wp content/uploads/sites/12/2018/08/cgd 6 1.jpg Parents ini terpaksa pilih satu saja anak kembar mereka untuk hidup, pilunya hati!

Mereka bernasib baik apabila Yayasan Bantuan Amal untuk Kanak-Kanak China telah menerima berita sedih ini dan menghubungi keluarga ini.

Mereka telah membantu keluarga ini untuk memulakan kempen menderma bagi menyelamatkan anak kembar keluarga ini.

Bapa bayi-bayi ini memberitahu Shaoguan Daily, “Tuhan tak berputus asa terhadap anak kembar saya. Tapi mereka perlu terus berjuang sehingga hari pembedahan,”

Kami berharap keluarga ini mendapat pertolongan yang mereka perlukan dan kami doakan kedua anak ini akan cepat pulih.

Untuk menderma dan menyelamatkan kedua bayi ini, sila klik di sini.

 

 

 

 

 

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman The AsianParent Malaysia

Sumber asal ditulis oleh Jaya dan diterjemah dengan izin dari theAsianparent Singapore

Baca juga:

Inilah bayi kembar pramatang terkecil dengan berat badan kurang 1 kg!