Faktor-Faktor Mengapa Kanak-Kanak Mencuri

Ibu bapa perlu mencari punca mengapa anak mereka mencuri agar anak tidak terjebak dalam kes yang lebih teruk seperti penagihan dadah.

Kadang-kadang ibu bapa akan terkejut dan bingung apabila mengetahui anak mereka telah mencuri. Mungkin sesetengah ibu bapa akan berfikir perbuatan ini cuma fasa sahaja, dan bersikap bersahaja.

Tetapi anggapan ini tidak benar kerana mencuri adalah perbuatan yang buruk, baik dari segi pandangan orang umum atau agama. Sekecil manapun pencurian yang dilakukan anak, ibu bapa harus melarang dan menghentikannya.

Bulan lepas, dua orang pencuri telah mencerobohi rumah kami dan mencuri basikal baru anak saya. Perbuatan mereka telah ditangkap dalam rakaman CCTV jiran pada kira-kira jam 5 pagi.

Gambar rakaman CCTV kes mencuri di rumah saya

Yang menyedihkan, seorang dari pencuri itu adalah seorang lelaki yang berpakaian seragam sekolah menengah. Setelah budak itu mencuri apa yang bukan miliknya, dia telah terus ke sekolah tanpa rasa kesal.

Bagaimana pula dengan kes kecurian di Iskandar Puteri baru-baru ini? Tiga pelajar sekolah dan dua rakan-rakan mereka telah ditangkap ketika merompak sebuah rumah yang terletak di Program Perumahan 1Malaysia (PR1MA).

Pemilik, yang baru balik dari bercuti dengan keluarganya, terkejut apabila mendapati jeriji yang terbuka dan mangga di atas lantai.

Dua remaja lelaki telah didapati bersembunyi di beranda dapur. dan telah memanggil suami untuk menghubungi polis. (Sumber: The Star Metro)

Faktor-Faktor Mengapa Kanak-Kanak Mencuri

1. Tidak tahu itu perbuatan yang salah

Anak yang lebih kecil mungkin tidak faham perbuatan mencuri adalah salah. Misalnya, jika anak telah mengambil sesuatu yang bukan kepunyaannya, minta si anak untuk memulangkan barang itu kepada tuannya dan meminta maaf.

Ibu bapa boleh membantu mereka memahami bahawa perbuatan mencuri itu salah.

Gambar kanak-kanak curi-curi ambil gula-gula. Sumber: masralarabia.com

2. Untuk Menarik Perhatian

Anak yang mencecah usia remaja semestinya sudah tahu perbuatan mencuri adalah salah di sisi undang-undang. Ada di antara mereka yang percaya mereka tidak akan ditangkap dan ada yang mencuri kerana ingin menarik perhatian ibu bapa, atau sebagai tanda memberontak.

Sebenarnya, tindakan mereka mungkin mencerminkan masalah atau tekanan yang dihadapi di sekolah ataupun di rumah.

3. Tidak dapat tahan godaan benda yang disukai

Apabila melihat rakan-rakan yang mempunyai benda yang disukai, kanak-kanak itu mungkin akan tergoda untuk memilikinya. Tetapi kadang-kala, ibu bapa mereka tidak mampu atau tidak mahu belikan.

Mereka tidak ingin berasa serba kekurangan, lalu mengambil jalan keluar dan mencuri untuk diri sendiri.

Sumber: Verywell.com

4. Keseronokan atau pengaruh rakan sebaya

Segelintir kanak-kanak mencuri semata-mata kerana keseronokan atau mengikut pengaruh rakan sebaya. Mereka akan merompak secara berkumpulan dan kadang-kala terjebat dalam sindiket dan geng-geng di sekolah.

Peranan Ibu Bapa

Apabila anak ditangkap kerana mencuri, ibu bapa perlu mengenal pasti sama ada ia kes kecurian pertama, ataupun anak itu sudah mempunyai rekod kecurian yang panjang.

Ibu bapa perlu mencari punca masalah agar anak tidak terjebak dalam kes yang lebih teruk seperti penagihan dadah. Ingat bahawa kes kecurian tidak semestinya boleh diakhiri dengan ungkapan maaf. Ia adalah satu perbuatan jenayah dimana anak boleh dimasukkan ke penjara atau pusat pemulihan juvenil.

Mungkin perasaan malu ketika berhadapan dengan perbuatannya sendiri akan memberi pengajaran berguna pada masa akan datang.

Tetapi ini bukan jaminan bahawa anak sudah insaf dan ibu bapa perlu tegas, perihatin dan terus memantau kegiatan anak. Melentur buluh biarlah dari rebungnya. Jangan tunggu sehingga perbuatan mereka sudah mencapai tahap kritikal sebelum mengambil tindakan.