Pengalaman Bersalin Ketika Pandemik, Ini Yang Bakal-Bakal Ibu Perlu Tahu!

Pengalaman Bersalin Ketika Pandemik, Ini Yang Bakal-Bakal Ibu Perlu Tahu!

Setiap ibu akan mengalami pengalaman bersalin yang berbeza-beza sewaktu melahirkan anak pertama. Dan kisah ibu ini tidak cukup memberi inspirasi.

Setiap ibu akan mengalami pengalaman bersalin yang berbeza-beza sewaktu melahirkan anak pertama. Dan kisah ibu ini tidak terkecuali untuk memberi inspirasi, dia harus mengharungi tempoh PKP ini dengan penuh cabaran ketika hamil anak pertama. 

Segala yang dibayangkan ternyata menjadi sebaliknya. Dari tempoh dia terkandas dalam perjalan pulang ke negara asal hinggalah SOP yang dikenakan waktu kelahiran bayi. Ayuh, selami cerita menarik ibu yang tabah ini dalam temubual bersama Sindee Lee yang juga merupakan salah seorang pengasas jenama produk bayi MAM Malaysia.

Bimbang melalui musim pandemik ketika hamil

Sememangnya ini merupakan satu pengalaman yang baru untuk kita semua alami, tidak pernah lagi pergerakan kita dikawal sebegini dan ternyata ia membuatkan kita bimbang. Terutama sekali ibu mengandung yang ternyata sekali risau dengan kesihatan bayi dalam kandungan. Apa yang paling membimbangkan saya adalah perkara yang dapat dirancang seperti kehamilan dan persiapan untuk bersalin menjadi sesuatu yang tidak dapat diramalkan. Semestinya pengalaman bersalin ini akan diingati sampai bila-bila.

Pada awal PKP, saya belum lagi risau. Saya fikir PKP ini akan berlalu dalam sebulan dua. . Namun, apabila ia kerap dilanjutkan terus saya menjadi takut. Saya tidak tahu di mana saya akan melahirkan bayi ini atau adakah suami saya dapat berada bersama saya semasa kelahiran anak pertama kami ini. 

Saya selalu membayangkan situasi yang romantis mengenai kehamilan pertama saya di mana saya akan memilih doktor dan hospital dengan berhati-hati, saya tidak sabar untuk mengikuti yoga kehamilan dan sebenarnya saya merancang untuk menghabiskan banyak masa dengan ibu mengandung yang lain. Belajar antara satu sama lain dan saling menyokong sehingga tibanya waktu pengalaman bersalin dan kelahiran bayi. Walaupun saya telah merancang untuk semua ini, namun semuanya terganggu akibat Covid.

pengalaman bersalin

Perubahan yang kami alami dalam keluarga juga agak dramatik. Setelah 20 tahun kami bermastautin di luar Malaysia, kami telah membuat keputusan untuk berpindah ke Kuala Lumpur pada bulan Mac 2020 untuk membantu perniagaan ibu bapa saya. Semuanya telah dirancang dengan baik selama berbulan-bulan dan kami ingin tiba pada peringkat awal kehamilan untuk membolehkan saya menyertai semua aktiviti yang disebutkan sebelum tiba di Kuala Lumpur.

Malangnya pelan ini tidak berjaya. PKP diumumkan 2 hari sebelum langkah kami dirancang dan ketika dalam perjalanan ke lapangan terbang kami diberitahu bahawa suami saya tidak dibenarkan memasuki negara ini. Akhirnya, saya dan suami terperangkap di Eropah. Pangsapuri kami di Zurich sudah pun dijual dan semua barang kami berada di dalam kontena menuju ke Malaysia. Selama lebih dari 4 bulan, kami tinggal bersama rakan dan keluarga di pelbagai bandar di Switzerland dan Austria.

Kami akhirnya dibenarkan pulang ke Malaysia pada bulan Julai, dan kami bernasib baik kerana menemui doktor dan hospital yang hebat dengan pasukan bersalin yang cukup membantu. Kami kini mempunyai bayi lelaki yang cukup sihat. Saya sangat gembira kerana pengalaman bersalin saya berjalan dengan lancar. Itu juga beberapa nasihat yang ingin saya kongsikan kepada semua ibu yang bakal melahirkan bayi di luar sana. Terimalah hakikat bahawa kita hidup dalam keadaan yang masih normal. Kita tidak akan dapat merancang setiap perincian dan mengharapkannya dapat dilaksanakan dengan sempurna. Cuba kekal tenang untuk kebaikan diri sendiri dan yang penting untuk bayi.

Kekal positif 

Saya sememangnya seorang yang positif. Saya selalu memberitahu diri saya bahawa semuanya akan baik-baik belaka. Sudah tentu tidak mudah untuk kekal positif dengan segala ketidakpastian dan ketakutan terhadap virus Covid ini. Secara jujurnya, saya kecewa setiap kali PKP dilanjutkan. Setiap kali ia berlau ia bermakna kepulangan kami yang ditunggu-tunggu ke Malaysia tidak mungkin akan berlaku selama sebulan atau lebih. Tinggal beg pakaian di ruang tamu rakan dengan tarikh akhir hampir tiba, itu bukan berita yang anda ingin dengar.

Namun, saya terus mengatakan pada diri sendiri, apa adanya, dan saya tidak dapat mengubah keadaan. Jadi, saya memanfaatkan yang terbaik. Semasa tempoh PKP, saya dan suami berjaya menghabiskan banyak masa bersama dan menikmati masa sebelum bayi tiba. Jadi, itu seperti satu ‘babymoon’ yang panjang. Kami menghabiskan hari kami bekerja di rumah kami. Dan kami menikmati makanan enak dan sihat yang kami masak sendiri pada waktu petang.

Tips untuk ibu kekal dan bayi dalam kandungan kekal sihat ketika pandemik

Kami hanya berusaha mengikuti SOP dan menjadi warga negara yang bertanggungjawab: memakai pelitup muka, menggunakan pembersih tangan dan mematuhi jarak sosial. Ini pelik bagi saya pada awalnya, namun ia adalah yang terbaik untuk kita dan membuat kita semua selamat. Selain itu, saya memastikan untuk menjaga diet yang sihat dan mengambil vitamin pranatal saya. Pandemik ini juga merupakan rahmat yang besar bagi saya, kerana saya mempunyai masa untuk menyiapkan makanan yang sihat dan terhad untuk mencari makanan ringan yang sangat saya idamkan selama kehamilan saya.

Suami memainkan peranan penting ketika hamil & pengalaman bersalin!

Suami saya adalah hero saya! Dia mencipta rutin untuk kami yang juga bekerja semasa PKP. Dia seorang yang cergas jadi dia memastikan bahawa saya juga mempunyai latihan yang sama. Kami pergi berjalan-jalan dan mendaki pada waktu siang untuk menjaga minda pada waktu mencabar ini. Nasib baik, sekatan di Eropah lebih santai daripada di Malaysia ketika bersenam. Kami dapat keluar dari rumah kami dalam masa yang sama menjaga jarak sosial.

Selain itu, dia juga bertanggungjawab menyediakan saya makanan yang sangat sihat. Mencari aspek positif wabak itu, saya fikir kami menjadi lebih sihat daripada sebelumnya. Dan satu lagi kelebihan: hasil daripada gaya hidup sihat semasa mengandung, saya hampir kembali ke berat badan saya sebelum hamil dan saya sudah boleh memakai seluar jeans kurus sebelum kehamilan, hanya 3 minggu selepas melahirkan!

Kata-kata motivasi atau tips untuk dikongsi dengan ibu lain yang menghadapi situasi yang sama

pengalaman bersalin

Saya akhirnya berjaya kembali ke Kuala Lumpur pada minggu kehamilan yang ke-32. Namun, kerana sekatan masuk orang asing, suami saya terpaksa menunggu persetujuan khas dari imigresen, yang hanya diterima pada minggu kehamilan ke-34. Ini sukar, terutamanya tidak mengetahui apakah dia akan bersama saya ketika bersalin.

Perkara pertama yang saya lakukan setelah lengkap proses kuarantin selama 14 hari adalah mencari OBGY. Berdasarkan saranan rakan, agak mudah untuk saya mencari OBGY yang saya rasa selesa. Saya segera mesra dengan doktor dan hospital. Pihak hospital juga mengadakan kelas anak induk swasta dengan bidan yang luar biasa bagi kami kerana tarikh bersalin saya sudah hampir. Ini adalah sokongan yang cukup luar biasa. 

Selain itu, saya juga membaca beberapa buku dan menonton video kelahiran. Satu buku yang sangat saya gemari adalah "Birth Skills with Sarah Murdoch". Ia membincangkan mengenai kesakitan kontraksi sebagai kesakitan positif dan bagaimana menguruskan kesakitan positif ini secara mental. Tips ini sangat membantu saya dalam melahirkan bayi secara semula jadi tanpa bantuan ubat.

Dari pengalaman yang saya lalui sendiri, izinkan saya berkongsi tips dengan ibu-ibu lain yang menghadapi situasi yang serupa. Semuanya akan menjadi lebih baik jika anda bertenang! Jangan biarkan ketidakpastian, perubahan yang kerap berlaku di dunia dan sekitar anda, garis panduan yang mengelirukan atau SOP yang sentiasa berubah memberi tekanan kepada anda.

Memang lebih senang diucapkan daripada dilakukan, tetapi anda memerlukan semua tenaga anda untuk bayi dan anda. Jadi, fokus dan berehat! Jangan buang tenaga anda pada perkara yang tidak boleh anda ubah! Percayalah, akhirnya semuanya akan berjalan lancar untuk anda, seperti yang saya lakukan. Pastikan anda mendapat sokongan yang anda perlukan dari pasangan anda dan serahkan kepada pasukan perubatan untuk bimbang tentang SOP. Mereka adalah pakar dan akan melakukan segala daya untuk memastikan pengalaman bersalin anda berjalan lancar seperti pada waktu biasa. Tetapi mereka semua memerlukan anda untuk berehat.

Apa yang boleh anda lakukan untuk membuat diri anda dalam keadaan tenang? Setiap orang mempunyai pendekatan yang berbeza. Bagi saya itu adalah gabungan latihan kecergasan, berjalan-jalan, meditasi, memasak dan menjaga diri dan bayi serta menyiapkan perkara-perkara yang boleh anda sediakan agar pengalaman bersalin anda lebih sempurna.

Bagaimana produk MAM dapat membantu ibu semasa pandemik ini?

Bagi kami di MAM, ini semua berkaitan dengan fungsi dan reka bentuk. Tumpuan ini cukup membuahkan hasil.

Pertama, dengan produk MAM, ibu dapat berasa tenang bahawa mereka melakukan yang terbaik untuk menyokong perkembangan bayi yang sihat. Apabila dunia di sekeliling anda menjadi tidak menentu, sekurang-kurangnya anda dapat memastikan bahawa anda akan melakukan segala yang mungkin untuk kesejahteraan bayi anda.

Kami telah meneliti begitu banyak produk inovatif kami dan dapat memberi produk kepada ibu bapa dan bayi untuk membantu mengurangkan kolik, menggalakkan perkembangan mulut yang sihat atau membantu anda dan bayi untuk mendapatkan rutin pergigian yang sihatl. Memberi kepastian kepada ibu bapa dalam keadaan yang tidak menentu ini menjadikan kami bahagia.

Kedua, di MAM kami sentiasa prihatin untuk menggabungkan kebersihan yang sempurna dengan gaya hidup moden. Mensterilkan setiap peralatan untuk bayi anda adalah satu perkara yang cukup penting dalam memastikan kesihatan bayi. Pengalaman dan inovasi kami dalam bidang ini sangat berguna semasa pandemik ini. Terutama ketika mensterilkan alat dan botol, ramaii bu bapa memberikan penekanan lebih banyak pada masa ini. Tetapi bagaimana menggabungkan pensterilan yang mudah dengan gaya hidup moden yang kita dapat nikmati kembali sebaik sekatan pergerakan ini berakhir? Setiap alatan dan botol MAM semua dilengkapi dengan ciri pensterilan yang unik. Sekiranya anda dalam perjalanan pulang ke kampung, di pusat membeli-belah, di restoran dan sebagainya, apa yang anda perlukan adalah sedikit air dan microwave untuk mensterilkan botol serta puting bayi yang telah digunakan.

Penjualan pensteril botol cukup laris

Menyediakan produk kami melalui pelbagai saluran atas talian adalah satu-satunya cara untuk ibu bapa mendapatkan MAM. Kami telah melihat peningkatan yang ketara dalam pembelian atas talian. Produk yang dijual dengan baik adalah botol dan alatan botol seperti biasa. Di samping itu, kami juga melihat peningkatan jualan yang tinggi untuk pensteril kami. Dan rangkaian rawatan oral juga laris. Ini bermakna dengan kedua ibu bapa yang sentiasa berada di rumah, mereka mempunyai masa tambahan untuk melatih bayi menjalani rutin mulut sejak awal.

Walaupun tidak ada laman web yang dapat menggantikan nasihat profesional yang diberikan oleh banyak peruncit bayi kami, kami cukup yakin bahawa ramai ibu bapa akan terus menjadi pembeli atas talian setelah mereka menemui produk yang sesuai untuk bayi mereka. Untuk memenuhi keperluan mereka, kami akan segera melancarkan laman web baru kami di mana banyak tumpuan akan diberikan kepada tips keibubapaan. Kami juga akan menjalankan sesi langsung pada masa akan datang dengan pakar bayi kami untuk memastikan bahawa ibu bapa diberi maklumat yang sama seperti mereka sebelum PKP.

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Sumber: 

Baca juga:

my.theasianparent.com/sindrom-polisistik-ovari-pcos

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Penulis

Nur Izzati

Artikel(Cerita)
app info
get app banner