Anak dihalau keluar dari masjid dengan kasar ketika solat tarawih, kasihannya!

Anak dihalau keluar dari masjid dengan kasar ketika solat tarawih, kasihannya!

Seorang ibu memuatnaik status di Facebook meluahkan perasaan marah kerana anak dihalau keluar masjid dengan kasar kerana membuat bising. Apa pendapat anda?

Ramai ibu bapa yang ingin mengajar dan memupuk nilai-nilai agama pada anak dari kecil lagi. Salah satunya dengan mengajar anak mengenali masjid. Tapi lain hal yang jadi di Indonesia apabila ada anak dihalau keluar masjid dengan kasar!

Tidak sahaja di Indonesia, di Malaysia juga ramai yang mengadu membawa anak ke masjid adalah sat tindakan yang tidak wajar dengan alasan ia akan mengganggu tumpuan para jemaah yang ingin melakukan ibadah.

Anak dihalau keluar masjid dengan kasar kerana mengganggu jemaah, wajarkah?

Seperti yang diceritakan oleh Gheny Purbo, beliau menceritakan pengalamannya menbawa anak ke masjid untuk bertarawih dan anak dihalau keluar masjid dengan kasar kerana dianggap mengganggu ibadah jemaah lain.

Mari ikuti luahannya seperti di bawah ini...

anak dihalau keluar masjid, masjid mesra budak, bawa anak ke masjid, tip bawa anak ke masjid, bawa anak kecil ke masjid

Tahun lepas,

Anak pergi sampai ke tempat imam dan ambil mikrofon imam selepas solat witir waktu Tarawih.

Tahun ini...

Anak laki-laki umur 3 tahun, aktif luar biasa. Di bulan Ramadhan ini sudah 2 kali saya bawa dia pergi solat Tarawih.

Setiap harinya kalau dengar suara azan, langsung dia mencari kopiah dan ingin ke masjid. Namun selalu saya larang, soalnya kerana ia akan mengganggu jamaah solat.

Tadi anak saya seperti biasa jalan-jalan, lari-lari, dan lain lain. Begitulah perangainya dalam masjid waktu solat Isya' berlangsung.

Setelah selesai solat isya' nak ke solat Tarawih, salah satu jemaah laki-laki yang sudah menikah namun belum dipercaya punya anak datang menghampiri anak saya..

Dia mengangkat anak saya dengan kasarnya sambil bercakap, "ayuh, keluar sana!!!"

Terus anakku dijatuhkan begitu saja di depan pintu masjid. Sampai suaranya terdengar seperti "maakkbuuookk!!"

Anak saya langsung diam duduk bersila dan mahu nangis pun tidak bisa menangis. Kalau tidak merasa sakit, anak itu pasti berdiri dan lari lagi. Tapi ini tidak.

Hati saya seperti tersambar petir, namun saya diam.

Akhirnya, yang mengangkat anak saya adalah suami saya. Saya dan ibu saya terkejut. Ibu menyuruh saya untuk menemui anak. Saya pergi pada anak lalu menggendongnya pulang.

Padahal biasanya dia tidak mahu pulang. Hari ini saya gendong langsung mahu terus peluk saya.

Suami saya di bahagian laki-laki depan juga diam saja tidak tahu. Namun pulang dari masjid, dia juga emosi mendengar cerita dari saya. Lalu suami saya menghampiri dan menegur lelaki itu.

Mereka berdua saling berdebat sengit.

Terdengar sayup dari dalam rumah, "mas sampean nek shalat nang kuburan etan kae lho sepii!!" (Mas, kamu kalau mahu solat dengan kondisi yang sepi, di kuburan sebelah timur sana aja. Dijamin sepi.)

Aku biarin aja deh mboh kono podo debato (terserahlah, debat aja sana semuanya). Si ayah nggak terima anaknya diperlakukan seperti itu.

Si tetangga merasa dirinya anaknya (maaf) dari imam di situ dan kepercayaan masjid. Kata dia, dia itu pengurus masjid, tapi tak pernah ke masjid alias jarang banget ke masjid.

Bodo amat lah.

Maksud saya kalau terjadi seperti ini, tegur saja baik-baik orang tuanya agar anak ini pulang saja, jika benar menganggu.

Kalau tidak tahu siapa orangtuanya, setidaknya tanya jemaah yang lain. 

Bukan malah mengkambing hitamkan anak yang tidak tau apa-apa!!

Kalau ada kerosakan pada organ dalam anak saya yang tanggung jawab siapa??

Niat orang tua ingin mengenalkan anak pada masjid. Tapi kalau sekiranya mengganggu, saya sebagai orangtua senang kalau ditegur demi kebaikan bersama.

Sangat salah bila pengurus masjid melarang anak-anak masuk masjid. Sebagai pengurus, sebaiknya anda menasihati dengan lemah lembut dengan bahasa anak.

Jika terus menerus anak dilarang masuk masjid, maka akan tertanam di otaknya masjid tempat yang menakutkan.

Untuk pengurus masjid, cuba renungkan. Di kitab tafsir Alquran pun dijelaskan, di dalam surga banyak anak-anak dan mereka pun berisik di dalamnya.

Jadikanlah masjid tempat yang nyaman bagi anak-anak. Bukan tempat yg menakutkan.

NB:
Saya faham tentang kalau bawa anak ke masjid lebih baik yang sudah MUMAYYIZ (anak yang sudah berusia 7 tahun dan dapat membezakan mana yang benar dan salah). Tapi sifat KASAR orang itu (tetangga) yang tidak dapat kami terima!! 

#DICARIMASJIDRAMAHANAK

Statusnya tular di Facebook hingga mendapat share lebih dari 17,000 pengguna. Statusnya mendapat respon serupa dari para ibu yang membawa anak mereka ke masjid.

Adakah masjid sunyi kerana ibu bapa bimbang anak dihalau keluar masjid?

Seperti yang kita lihat, kebanyakkan masjid begitu sunyi dan hanya penuh dengan orang apabila solat jumaat, solat tarawih dan ketika solat sunat raya.

Adakah ini terjadi kerana ibu bapa yang tidak boleh pergi ke masjid kerana perlu menjaga anak di rumah sedangkan mereka boleh juga ke masjid tanpa perlu memikirkan pandangan serong orang lain tentang anak mereka?

Mungkin juga kerana sifat ke masjid tidak dipupuk dari kecil hingga anak-anak muda lebih memilih untuk ke tempat lain berbanding berkumpul di rumah Allah.

Kita perlukan masjid yang mesra kanak-kanak supaya anak-anak biasa dengan suasana masjid. Jika kita tidak biasakan anak-anak untuk pergi ke masjid, siapa yang akan memakmurkan masjid pada masa hadapan?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Artikel ini diterjemah dari theAsianparent Indonesia

Baca juga:

my.theasianparent.com/terperangkap-dalam-lift

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Mana-mana pandangan dan pendapat di dalam artikel ini adalah peribadi dan tertakluk hanya pada pengarang, ia tidak mewakili theAsianparent atau klien.
Artikel(Cerita)
app info
get app banner