8 fakta disebalik kebiasaan anak yang suka menyakiti diri sendiri

8 fakta disebalik kebiasaan anak yang suka menyakiti diri sendiri

Beberapa kanak-kanak memiliki kebiasaan untuk menyakiti diri sendiri, terutama jika ada perkara yang yang membuatnya marah. Normal ke perkara tersebut?

Parents, pernahkah melihat anak anda menyakiti dirinya sendiri? Sebagai contoh, beliau menghantukkan kepalanya dinding atau lantai, menangis, menarik rambut sendiri, sering mengamuk, mencalarkan pipinya, dan menumbuk tangannya ke dalam badannya sendiri untuk mewujudkan kesakitan.

Beberapa ahli memang menghubungkan kebiasaan menyakiti diri sendiri pada anak sebagai tanda autisme pada anak. Namun, beberapa pendapat menyatakan bahawa tingkah laku tersebut disebabkan oleh adanya jangkitan telinga ataupun alahan.

Namun, jangan khuatir, beberapa ahli juga memiliki pendapat bahawa menyakiti diri sendiri adalah tingkah laku yang masih wajar. Terutama sekali apabila anak sangat emosional atau marah sehingga mereka masih bingung untuk mengungkapkan perasaannya. Apalagi jika kosa kata anak tersebut masih sangat terbatas.

Seperti orang dewasa, anak pun kadang mengalami tekanan mental yang berat pada tahapnya. Sehingga, kebiasaan menyakiti dirinya sendiri tersebut merupakan tanda bahawa anak juga merasakan tekanan psikologi itu lebih menyakitkan dari sakit fizikal.

Simak beberapa fakta tentang anak yang menyakiti diri sendiri berikut:

1. Gerakan yang anak lakukan lebih dinamik dan cepat

Anak sering menggoncangkan kepalanya hingga 60-80 kali per minit apabila mengamuk. Hal ini biasanya disertai dengan tangisan lalu teriakan putus asa darinya.

2. Membuat tubuh lebih rileks

Kajian menyatakan bahawa anak kecil mengeluarkan neurotransmitters ketika menggoncang kepalanya. Zat tersebut dapat membuat perasaannya lebih tenang dan santai.

3. Mengalami keperluan berbahasa dan berekspresi

Anak menggoncangkan kepalanya kerana mereka tak tahu caranya berkomunikasi. Batasan bahasa membuatnya sering tak tahu cara menyampaikan maksudnya. Mereka akan langsung kesal ketika orang dewasa gagal menangkap maksudnya.

4. Mencari perhatian

Menyakiti diri sendiri pada kanak-kanak kadang jadi salah satu cara untuk mendapatkan perhatian ibu bapanya. Apalagi setelah dia merasa bahawa menangis atau berteriak saja tidak cukup untuk mendapatkan perhatian ibu bapanya.

5. Tak selalu normal

Walau banyak yang menyatakan bahawa menyakiti diri sendiri masih masuk dalam kategori normal, dalam beberapa kes, perkara itu boleh jadi tanda bahawa ada masalah dalam perkembangannya. Gejalanya perlu diteliti lebih jauh lagi oleh psikologi ataupun doktor kanak-kanak.

6. Dengan sengaja

Sekitar 10-20% bayi dan anak kecil membenturkan kepalanya sendiri dengan sengaja kerana ingin mencapai tujuan tertentu. Beberapanya lagi memang tak memiliki kemampuan untuk mengawal dirinya sendiri agar tak lukai diri sendiri.

7. Anak lelaki lebih sering melakukannya

Perbandingan anak lelaki dan perempuan yang menyakiti dirinya sendiri adalah 3:1. Dengan kata lain, anak lelaki memiliki potensi lebih besar untuk menyakiti diri sendiri daripada anak perempuan.

8. Batasan usia normal dalam menyakiti diri sendiri

Usia anak yang suka menyakiti dirinya rata-rata berkisar antara 16 bulan sampai 2 tahun. Rata-rata, anak usia 3 tahun mula meninggalkan kebiasaan menyakiti dirinya sendiri. Segera ke doktor anak jika anak masih sering mengamuk dengan menyakiti dirinya sendiri ketika usianya 3 tahun ke atas.

Jika anak memiliki kecenderungan untuk menyakiti dirinya sendiri, maka mereka perlu mendapat pendampingan khusus terutama ketika mereka sedang melakukan hal tersebut. Kerana, luka yang mereka dapat akan berakibat fatal untuknya.

Sebelum memutuskan untuk ke doktor atau psikologi mengenai kebiasaan menyakiti diri sendiri ini, ada baiknya anda telah memiliki jurnal khusus yang mencatat penyebab, durasi, dan perkara apa yang anak lakukan saat mereka mengamuk.

Jika kebiasaan menyakiti diri tersebut berlanjut hingga usia di atas 3 tahun lebih, maka terapi dan kasih sayang orang terdekat adalah penyelesaiannya. Kerana, jika kebiasaan tersebut berlanjut sampai mereka dewasa, maka berkemungkinan menderita gejala penyakit mental yang membahayakan dirinya sendiri.

Rujukan: Baby Centre, Parents, Scholastik, Chabad.

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Artikel(Cerita)
app info
get app banner