Adakah Vaksin COVID-19 Selamat Untuk Ibu Mengandung & Ibu Yang Menyusu Badan?

Adakah Vaksin COVID-19 Selamat Untuk Ibu Mengandung & Ibu Yang Menyusu Badan?

Ibu mengandung dan masih menyusukan bayi selamat untuk mengambil vaksin COVID-19? Ada yang kata tidak, namun ini yang ibu-ibu perlu tahu!

Begitu banyak spekulasi mengenai vaksin COVID yang akan mula didapati pada tahun hadapan berkenaan keselematannya pada ibu mengandung juga ibu yang menyusu badan. 

Walau bagaimanapun, kesahihannya masih tidak dapat diketahui kerana sama seperti ubatan lain, vaksin ini tidak dicuba pada wanita hamil dan ibu yang menyusu badan.

Risiko vaksin adalah rendah pada ibu mengandung

Menurut Infant Risk Center, mereka percaya bahawa risiko yang hadir dalam vaksin tersebut adalah rendah. Namun, sementara menanti maklumat yang lebih mendalama mengenai vaksin COVID, ibu-ibu dinasihatkan untuk berbincang mengenai keperluan mereka dalam mengambil vaksin ini mengikut situasi mereka. Misalnya, adakah ibu-ibu berisiko tinggi untuk terdedah dengan jangkitan COVID? Dan adakah toleransi ibu-ibu tinggi dengan jangkitan. 

Penggunaan vaksin baru ini pada ibu yang menyusu badan belum dikaji secara teliti, terutamanya kerana tidak ada lagi vaksin yang dipersetujui untuk digunakan secara sah. Makan, menurut pendapat Infant Risk Center bahawa kebanyakan vaksin COVID-19 mungkin cukup selamat untuk ibu menyusu dan bayinya. Dalam situasi seperti ini ibu yang menyusu badan bayi mereka harus merisik nasihat daripada pakari. Anda perlu pertimbangkan risiko relatif vaksin terhadap jangkitan dengan virus Corona pada ibu tertentu.

Pembinaan Spike Protein

ibu mengandung

Pada masa ini, tidak ada vaksin yang dihasilkan baru-baru ini hidup atau berjangkit. Semua vaksin mRNA setakat ini (dihasilkan oleh Pfizer dan Moderna) disiapkan dengan merangsang mRNA manusia di dalam sel untuk membina "spike protein." Dalam kumpulan vaksin lain, struktur "spike protein." dari virus dibina semula secara sintetik dengan cara penggabungan semula dan diserahkan kepada protein pembawa lain kepada pesakit dalam suntikan. Tubuh kemudian mencipta antibodi terhadap "spike protein." ini.

Baca juga: 4 Sebab Kenapa Ada Ibu Bapa Sengaja Tak Mahu Vaksin Anak

Vaksin mRNA baru (Pfizer dan Maderna), memberikan petunjuk sel otot untuk membuat protein yang tidak berbahaya yang disebut "spike protein." Ia seolah protein cendawan yang berasa di permukaan virus yang membolehkannya melekat pada sel-sel badan. Setelah arahan mRNA berada di dalam sel otot, sel menggunakannya untuk membuat banyak "spike protein". Setelah protein ini dibuat, ia bergerak ke permukaan sel. Seterusnya, sel memaparkan kepingan "Spike Protein" di permukaannya. Sistem kekebalan tubuh kita dengan cepat menyedari bahawa "spike Protein" tidak ada di sana dan mula membuat antibodi. Oleh itu, anda menjadi kebal sementara terhadap virus COVID-19. Sel otot kemudian memecahkan kod mRNA dan hilang dengan sendirinya apabila mendapat arahan mRNA.

Pada masa ini, kita tidak tahu berapa lama imuniti ini akan bertahan. Data baru dari vaksin Pfizer menunjukkan kekebalan yang signifikan terhadap Covid-19 selewat-lewatnya 2 minggu.

Pada akhir proses vaksinasi, tubuh kita telah belajar bagaimana melindungi dari jangkitan di masa depan. Manfaat vaksin mRNA, seperti semua vaksin lain adalah sesiapa yang mengambil vaksin ini akan mendapat perlindungan dari jangkitan virus merbahaya ini. Anda juga tidak akan terdedah kepada virus hidup di dalam vaksin.

Tidak membahayakan bayi yang menyusu badan ibu

ibu mengandung

Untuk penyusuan, sedikit atau tidak akan ada langsung komponen vaksin ini yang akan sampai ke saluran susu, atau disalurkan ke dalam susu manusia. Sekalipun begitu, ia akan dicerna seperti protein lain oleh bayi apabila meminumnya. Menurut pendapat Infant Risk Center lagi, kumpulan vaksin yang ada sekarang mungkin cukup selamat untuk ibu menyusu. Bayi mungkin mendapat sedikit IgG ibu dalam susu ibu, namun berkemungkinan ia lebih kepada bermanfaat.

Malangnya, keselamatan vaksin ini hanya akan ditentukan setelah penggunaan yang ketara pada pesakit.

Bagi wanita hamil, Persatuan Perubatan Ibu-Ibu (SMFM) telah mengeluarkan kenyataan di bawah yang menyokong penggunaan vaksinasi Covid-19 pada wanita hamil. Berikut adalah sebahagian dari penyataan mereka:

"Secara umum, SMFM sangat menyarankan agar wanita hamil dapat mengakses vaksin COVID-19 dalam semua fasa vaksin di masa depan. Kaunseling harus menyeimbangkan data yang tersedia mengenai keselamatan vaksin, risiko bagi wanita hamil dari jangkitan SARS-CoV-2, dan risiko individu wanita untuk jangkitan dan penyakit yang teruk. Ketika data muncul, kaunseling kemungkinan akan berubah, kerana beberapa vaksin mungkin lebih sesuai untuk wanita hamil. yang mungkin merupakan vaksin pertama yang tersedia, tidak mengandungi virus hidup melainkan mendorong tindak balas imun humoral dan sel melalui penggunaan mRNA virus. Pakar perubatan juga harus memberi nasihat kepada pesakit mereka bahawa risiko teoritis bahaya janin dari vaksin mRNA sangat rendah. "

ibu mengandung

Seluruh pernyataan mereka terdapat di pautan ini pada dasarnya disokong oleh data keselamatan bertahun-tahun dengan kebanyakan tetapi tidak semua vaksin, dan dari kajian di seluruh dunia. Pada ketika ini, kerana banyak vaksin baru tidak mengandungi virus hidup dan tidak berjangkit, Infant Risk Center menyokong pendapat dari SMFM bahawa kebanyakan vaksin Covid-19 mungkin selamat untuk wanita hamil. Pada akhirnya, risiko jangkitan pada pesakit itu, harus ditimbang semula kemungkinan risiko minimum vaksin.

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Sumber: Infant Risk Center

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Artikel(Cerita)
app info
get app banner