Ada Anak Atau Tiada Anak Adalah Ujian Daripada Allah, Tetaplah Bersyukur Seadanya!

Ada Anak Atau Tiada Anak Adalah Ujian Daripada Allah, Tetaplah Bersyukur Seadanya!

Bagi pasangan yang mendirikan rumah tangga pasti mengharapkan rezeki untuk memiliki anak. Kehadirannya boleh menjadi penyejuk hati dan ujian buat ibu ayah

Bagi suami isteri yang baru atau sudah lama berkahwin, tentu sahaja anda berasa teruja untuk memiliki cahaya mata. Mana tidaknya rezeki anak ini mampu menjadi pelengkap dalam kehidupan berumah tangga.

Walau bagaimanapun tidak semua pasangan bernasib baik dalam mengharungi perjalanan sepanjang menjadi suami isteri. Bagi yang lambat dianugerahkan anak, anda mungkin terpaksa menahan pelbagai soalan ‘panas’ dari orang sekeliling seperti: ‘merancang ke?’ ‘eh, belum mengandung lagi. Yang dah kahwin haritu sudah pregnant kot!’ ‘Tak cuba ke pergi ke check kesuburan?’

Baca juga: Bila Isteri Kuat Membebel Di Rumah, Suami Kena Tenang Bukannya Sama Naik Beremosi!

Rezeki anak sudah ditakdirkan oleh Allah

ujian rezeki anak

credit to sources

Meskipun agak berat untuk menerima ketentuan ini, anda dan pasangan terpaksa kuatkan semangat bagi menghadapinya. Percayalah apa yang berlaku sudah ditetapkan oleh Allah S.W.T.

Sebagai manusia biasa, kita hendaklah berusaha dan sentiasa bersangka baik akan aturan yang sudah ditetapkan. Anak adalah rezeki.

Dalam rezeki yang Allah berikan ini, ibu ayah juga dihadirkan dengan pelbagai ujian sebagai pemegang amanah. Jadi mereka yang dianugerahkan rezeki anak juga perlu bersedia dengan segala dugaan dalam membesarkannya menjadi insan berjaya dunia akhirat.

Untuk anda yang masih belum ada anak, mungkin inilah yang terbaik pada waktu ini. Mungkin sahaja anda belum mampu diuji dengan cabaran ada anak. Membesarkan anak-anak memerlukan kesabaran yang tinggi, perhatian dan kasih sayang sebaiknya.

Ujian setiap orang adalah berbeza-beza. Masing-masing akan diuji berdasarkan tahap iman dan amalnya kerana Allah ingin melihat sejauh mana hati anda dapat menahan sabar serta tabah dalam mengharungi sesuatu ujian yang datang.

Justeru untuk ibu ayah sudah memiliki zuriat, usahlah memandang rendah terhadap pasangan yang masih belum lagi dikurniakan zuriat. Usah mencederakan perasaan mereka dengan menanyakan pelbagai soalan, sindiran atau gurauan yang tidak sepatutnya.

Sebaliknya berdoalah agar mereka segera dipermudahkan urusan untuk memiliki yang diidamkan. Cepat atau lambat dengan izin Allah pastinya tiada yang mustahil.

Sentiasa bersangka baik dengan takdir hidup

perkahwinan tanpa anak

credit to sources

Ramai yang tidak menyedari bahawa setiap fasa mendidik dan membesarkan anak-anak perlu melalui pelbagai rintangan. Ibu ayah hendaklah sentiasa positif, hanya Allah sahaja yang mengetahui perkara terbaik buat hambaNya.

”Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (QS. Al Baqarah: 216)

Jadi, tetaplah untuk tenangkan hati dan berfikiran positif. Jika rasa terlalu penat melayan karenah anak-anak di rumah, ambil lah angin luar buat sementara waktu atau tarik nafas dan hembus secara perlahan.

Ingat nilai akhirat adalah jauh lebih besar dari nilai dunia. Ada anak atau tiada anak adalah ketentuan Allah. Mengapa mahu mempertikaikan ketentuan jika kita beriman pada Qada dan Qadar.

Anak adalah anugerah, amanah dan ujian kepada ibu bapa

Kelahiran seseorang anak dianggap sebagai satu anugerah yang tidak terhingga daripada Yang Maha Esa. Ini kerana setiap kehadirannya sudah dijanjikan pemberian rezeki masing-masing daripada Allah S.W.T seperti firmanNya:

”Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu kerana takut akan kemiskinan. Kamilah yang akan memberi rezeki kepada mereka dan juga kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka adalah dosa besar.” (Surah al-Isra’ ayat 31)

rezeki anak dalam rumah tangga

foto: AIA

Bukan itu sahaja, anak juga merupakan ujian buat seluruh ibu bapa termasuklah memiliki anak istimewa. Mereka perlu dibesarkan dengan didikan agama yang sempurna. Ini kerana persekitaran luar mampu mempengaruhi pemikiran anak-anak sama ada baik atau buruk. Firman Allah S.W.T:

”Dan ketahuilah bahawa harta benda kamu dan anak-anak hanyalah menjadi ujian dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar.” (Surah al-Anfal ayat 28).

Kesimpulannya, setiap hamba Allah di dunia ini tidak akan terlepas dari sebarang ujian. Apalah sangat ujian tidak dikurniakan zuriat berbanding mereka yang diuji dalam membesarkan anak.

Justeru tidak payah susah hati fikir pasal anak. Ada anak belum tentu mereka besar nanti boleh menjaga kita. Kalau Allah sudah bagi suami, itu pun sudah patut bersyukur sangat!

Sumber: Kashoorga

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Artikel(Cerita)
app info
get app banner