'Rindu Mama Sangat-Sangat', Anak Mangsa Bunuh Luah Segalanya Di Laman Sosial

'Rindu Mama Sangat-Sangat', Anak Mangsa Bunuh Luah Segalanya Di Laman Sosial

Sudahlah, hilang ibu dalam sekelip mata, bapa pula ditahan atas dakwaan membunuh ibunya. Hilang tiba-tiba, siapa saja yang tidak rindu ibu itu. 

Baru berusia 14 tahun, gadis ini sudah diduga dengan dugaan maha hebat. Sudahlah, hilang ibu dalam sekelip mata, bapa pula ditahan atas dakwaan membunuh ibunya. Hilang tiba-tiba, siapa saja yang tidak rindu ibu itu. 

Gadis ini adalah anak kepada wanita yang dibunuh suaminya kerana mahu memfailkan pengesahan perceraian mereka.

Mungkin buntu tiada tempat mengadu rindu, gadis ini meluahkan rasa rindu kepada ibunya melalui laman media sosial. 

Rindu ibu, anak mangsa bunuh luah perasaan

rindu ibu

Menurut laporan Harian Metro, gadis berkenaan memuat naik posting itu di laman sosialnya.

"Hana harap mama tahu, yang mama sentiasa disayangi orang di keliling mama. Hana sentiasa sayang mama. Terima kasih mama. Mama ditimpa ujian demi ujian lalu tiba masanya untuk mama pergi. Hana rindu mama sangat-sangat. Semoga kita ditemukan semula arwah mama sayangku. Al Fatihah."

Difahamkan gadis berkenaan ada diajak bapanya keluar mencari ibunya itu dengan perkhidmatan e-hailing pada hari kejadian.

Bayangkan bagaimana traumanya anak ini, diajak mencari ibu sedangkan bapanya sudah mengetahui ibunya sudah pun meninggal dunia. Bagaimana robeknya perasaan anak ini, 'digula-gulakan' seperti itu oleh bapanya sendiri. 

Menurut laporan Berita Harian, suspek yang berusia 42 tahun itu berang dengan tindakan isterinya mahu failkan pengesahan cerai, dan dia bertindak menjerut leher wanita itu dengan tudung hingga mati.

Kemudian pulang ke rumah mereka di Putra Perdana dan mengajak anak perempuan mereka yang berusia 14 tahun keluar mencari isterinya itu dengan perkhidmatan e-hailing.

Suspek kini ditahan reman enam hari bagi membantu siasatan berkaitan kes pembunuhan isterinya di dalam sebuah kereta di Taman Mas Putra Perdana.

5 cara mengubati rindu pada yang telah tiada

Jika rindu pada yang masih hidup mungkin boleh dihubungi, atau jika malu boleh dilihat dari jarak jauh. Tapi jika pada yang sudah tiada, bagaimana mahu mengubati rindu itu. Nak diluahkan bagaimana, kepada siapa pula mahu diluahkan.

Rindu itu akan menjadi lebih parah bila tibanya hari istimewa seperti sambutan Hari Raya yang biasanya berkumpul bersama keluarga, dan jika ibu atau ayah yang sudah meninggal dunia, lagi dirasai kehilangannya. 

Menerusi blognya wanita yang kehilangan ibu ini, Thahirah Mohd Rosli berkongsi tips bagaimana dia mengubati rindu pada ibu yang sudah tiada.

#1. Luahkan sepuas-puasnya kepada Allah

rindu ibu

Ye,yang ni memang penting. Siapa tak buat memang rugi. Luah pada Allah,memang puas. Kelak Allah mesti tunjukkan jalan. Tapi jangan ingat Allah masa susah je,masa senang pun kena sentiasa bersyukur pada Dia. Aku selalu menangis,teresak-esak luah pada Dia. Betapa aku rindu sangat belaian kasih syg mak. Kasih syg dia yg tak berbelah bagi. Aduh,rindunya.

#2. Banyakkan amalan-amalan sunat

Adat la kan manusia biasa, selalu kita mesti malas nak buat semua ni. Aku pun ada masa rajin,ada masa malas gila. So,lepas ni aku mesti kena banyak tambah amalan-amalan sunat aku. Kalau umur panjang,tolong gantikan puasa arwah mak aku. InsyaAllah. Lepas ganti puasa2 aku yg dua tahun lepas tak sempat nak ganti.

#3. Doakan arwah, banyakkan sedekah Al-Fatihah, bacaan Yasin

rindu ibu

Alhamdulillah,setakat ni aku tak lupa nak sedekah kat arwah mak. 

#4. Selalu sibukkan diri

Aku ni dah lebih dari sibuk. Haha. Sebab tu masa masuk poli aku tak suka stay dalam bilik. Aku suka keluar pegi tasik,pastu suka la buat keja yg padahal aku tak payah buat. Hehe. Sebab aku tak suka duk sorang,nt aku mula pikir macam2. Macam skarang ni,aku sorang2,sbb tu la akal aku ni mula dipengaruhi fikiran-fikiran mcm ni. Asyik terkenang je. Duk terkenang je sampai bila pun takkan habis.

#5. Jadikan kematian seseorang itu sebagai langkah jadi tabah

Sebelum Mak meninggal,aku manja. Tapi dari dulu,aku selalu nak buat benda yang tak pernah buat. Maksud aku,aku suka nak buat diri aku mahir. Aku bukan orang hebat,jadi aku suka berusaha bagi aku mampu jadi hebat. Bukan la hebat sgt,haha. Contohnya menjahit,memasak,dan sebagainya. Macam dalam organisasi,aku suka jadi ketua. Jadi lepas mak aku meninggal,aku makin tabah. Aku punya sikap makin menjadi-jadi. Sampaikan aku tak reti nak pujuk kawan-kawan. Orang kata hati kering. *kering la sgt padahal aku menangis jugak sorang2. Aku cuma tak suka tunjuk.

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Sumber: Harian Metro. mumusstories

Baca juga:

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Artikel(Cerita)
app info
get app banner