Ustazah Ini Pesan Jangan Selalu Kongsi Gambar Anak Di Media Sosial, Takut Jadi Mangsa Sihir

Ustazah Ini Pesan Jangan Selalu Kongsi Gambar Anak Di Media Sosial, Takut Jadi Mangsa Sihir

Elakkan berkongsi gambar anak-anak kecil kalau tak mahu mereka jadi mangsa dengki manusia.

Sudah menjadi lumrah di dunia ini, adanya sifat dengki sesama manusia. Begitu juga adanya malaikat dan syaitan, cuma kita tidak nampak sahaja. 

Lebih menakutkan ada dikalangan kita adalah syaitan bertopengkan manusia. Moga kita dijauhkan dengan orang-orang sebegini. 

Namun yang pasti kita sebagai manusia perlu menjaga adab kita yakni menjaga apa yang kita ada, jangan sering ditunjuk-tunjuk kerana bimbang syaitan yang bertopengkan manusia ini dengan sifat dengki dan ingin menjatuhkan kita melalui sihir dan sebagainya. 

Ya, jangan terkejut di zaman ini masih ada orang-orang yang mempraktikkan sihir, santau dan macam-macam lagi. 

Disebabkan itu seorang ustazah ini membuat perkongsian di Facebook mengenai bayi yang disihir, semuanya terjadi akibat ibu bapa yang selalu berkongsi gambar anak-anak di media sosial. Hati-hati ya, memang dalam ada yang memuji dan berasa gembira dengan apabila melihat perkongsian anak comel kita, ada juga yang iri hati. 

Pesanan Ustazah ini seperti berikut:

sifat dengki

Gambar bayi, anak-anak kecil usahlah rajin share di FB. Pakaikan baju cantik-cantik, share. Biarlah kita saja lihat gambar anak-anak kita sesama kita. Minta doakan bukan minta dipuji.

Anak-anak memang cantik. Usah ditunjuk-tunjuk, kesian anak kecil. Bimbang. Mata-mata yang lihat, mulut memuji, hati ada ‘ain’ (dengki).

Di sini ingat, syaitan bekerja keras menyesatkan manusia yang mula ada ‘ain’ (dengki) untuk sesatkan manusia bertuhankan jin dan syaitan.

Jin dan syaitan musuh nyata manusia. Kita jangan lupa. Rasulullah SAW amat ingatkan kita.

Sifat dengki manusia, sangat halus. Ia tipu daya syaitan. Mata manusia tak akan nampak.

Kadang mulut memuji-muji, mata menangis seolah sayang kawan ambik berat. Hari-hari jumpa tanya khabar, seolah-olah sayang ambil berat. Rupanya dengki.

Diberi makan selalu, disihir kawan dan bahkan anak-anaknya satu keluarga, hati sayang, tapi dengki makin menjadi-jadi sebab nampak kawan lebih, anak lebih baik, cantik dan macam-macam.

Mulalah anak dapat penyakit, sikit-sikit lama jadi bukit. Ada penyakit jahatnya ‘diam-diam’. Tak nampak. Lama-lama nampak ‘pelik dan luar biasa’.

Ada kejahatan nampak, anak makin teruk, makin pelik, lain dan sakit itu dan ini. Tak boleh bercakap. Degil, tantrum, taknak tidur, cakap seorang-seorang dan macam-macam penyakit yang tak mampu ustazah senaraikan.

sifat dengki

Suami isteri mula membenci satu sama lain, bercakaran dan memberontak.

Sihir boleh berlaku sejak baby. Dan banyak kes pesakit ustazah baby disihir sejak dalam kandungan. Allahuakbar.

Sebab dengki, macam-macam kes sihir baby. Allahuakbar.

Ustazah pesan, jaga-jagalah. Nanti susah, macam-macam masalah timbul pada anak. Sedih ustazah.

Kesian anak-anak, dah macam-macam masalah, nanti baru susah hati.

Jauh lebih bimbang, mata ‘ain’ (dengki) tak dengki anak saja, (tapi) dengki mak ayah sekali. Satu keluarga tak sihat kena ‘ain’.

Jauhilah sifat menunjuk-nunjuk apa sahaja. Banyakkan bersederhana.

Banyakkan manfaatkan masa dengan didik anak-anak sebut nama Allah seawal baby dan Al-Quran.

Sebarkan. Sampaikan pesanan ini. Ramai yang masih tak kisah.

Kisah benar

sifat dengki

Saya pernah juga mempunyai seorang kawan yang mengalami keadaan seperti ini hasil sifat dengki. Disebabkan iri hati abang kepada rakan saya ini berkahwin, terus dia sihirnya abang rakan saya ini sehingga jatuh sakit misteri.

Tidak lama kemudian isterinya pula jatuh sakit, dan kedua-duanya meninggal dunia. Tinggallah anak perempuan mereka yang mana merupakan anak saudara rakan saya ini dijangga mereka sekeluarga. Cukup pelik apabila pakar perubatan juga tak dapat nak pastikan apa sebenarnya penyakit yang mereka alami hingga membawa maut. 

Jadi orang-orang dewasa pun boleh terkena, apatah lagi anak-anak kecil. Sentiasa beringat ketika ingin membuat perkongsian di media sosial. Anak-anak kita comel-comel ini biarlah kita sendiri saksikannya, tak perlu ‘approval’ orang lain pun.

Kita tak tahu siapa antara pengikut kita di media sosial yang berhati busuk. Ada yang suka puji-puji juga dalam hatinya kita tak tahu bagaimana. Memanglah tak baik untuk bersangka buruk, tapi tak salah juga kalau lebih berhati-hati. Dan yang terbaik elakkan saja dari berkongsi. 

Sumber: Siakap Keli, Ustazah Nazirah

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Baca juga:

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Mana-mana pandangan dan pendapat di dalam artikel ini adalah peribadi dan tertakluk hanya pada pengarang, ia tidak mewakili theAsianparent atau klien.

Penulis

Nur Izzati

Artikel(Cerita)
app info
get app banner