Risau Bayi Menangis Terlalu Lama, Kenali Apa Itu Purple Crying Pada Si Manja Ibu & Ayah

Risau Bayi Menangis Terlalu Lama, Kenali Apa Itu Purple Crying Pada Si Manja Ibu & Ayah

Tangisan bayi yang dipanggil Purple Crying adalah satu keadaan di mana bayi menangis terlalu lama dan berpanjangan sampai ibu ayah risau.

Ibu pasti panik bila melihat bayi berterusan menangis. Bimbang jika ada sesuatu yang tidak kena dengan tubuhnya. Namun, di sebalik tangisan bayi itu ada sejuta makna yang tersimpan dan salah satunya adalah tentang fasa purple crying.

Fasa purple crying adalah sama seperti kolik, iaitu bayi menangis dengan durasi yang sangat panjang kerana sukar untuk ditenangkan, malah ia sering berbuat demikian. Beberapa bayi akan mengalami fasa ini pada usianya tiga minggu tapi ada juga yang semasa umurnya lapan minggu.

Bukan itu sahaja, durasi tangisannya yang dilakukan bayi dalam satu harinya sekitar 1 hingga 5 jam. Walaubagaimanapun, fasa ini akan berakhir dengan sendirinya jika bayi sudah masuk ke usia 12 minggu.

Sementara itu, ibu ayah juga perlu mengetahui purple crying ini merupakan keadaan normal bagi bayi jadi ibu ayah tidak perlu khuatir secara berlebihan.

Tangisan bayi - Tahap purple crying yang terjadi pada bayi

Purple Crying

Menurut American Academy of Pediatric, berikut adalah penjelasan dari singkatan purple crying itu.

P - singkatan dari kata peak of crying, iaitu selama beberapa bulan bayi akan mengalami puncak tangisan di bulan kedua dan akan berkurangan semasa usianya tiga hingga lima bulan.

U - singtakan dari perkataan unexpected crying atau unpredictable crying iaitu tangisan yang terjadi secara tiba-tiba tanpa sebab yang jelas lalu akan berhenti sendiri.

R - singkatan dari resist soothing iaitu ibu bapa mungkin akan sulit menenangkannya seperti biasa.

P - singkatan dari perkataan pain like face bayi akan kelihatan seperti sakit padahal dia tidak pun merasai sebarang kesakitan.

L - dari kata long lasting, iaitu durasi tangisan bayi boleh berlangsung hingga beberapa jam.

E - singkatan dari evening, bayi sering menangis pada waktu senja dan malam hari.

Cara menenangkan bayi yang berada dalam fasa purple crying

Purple Crying

Meskipun fasa ini akan berhenti dengan sendirinya tapi anda tetap akan berasa bimbang. Maka dari itu, adalah lebih baik untuk mengetahui tips dan teknik menenangkan bayi semasa tangisannya tidak beransur pulih.

Walaubagaimanapun, ibu harus tetap bertenang dan mencari jalan penyelesaian terbaik dalam menenangkan bayi sewaktu dirinya menangis kerana ia tidak semudah itu untuk melakukannya. Meskipun itu, berikut adalah teknik yang boleh anda cuba jika si kecil berada di fase purple crying.

#1. Meletakkan bayi di dada ibu sambil memeluknya dapat memberikan peluang padanya untuk kontak dari kulit ke kulit bersama ibunya. Cara ini dipercayai dapat membantu menenangkan tangisan dan meradakan stres yang mungkin dialami bayi anda.

#2. Cara lain yang boleh ibu lakukan ialah dengan selimutkan bayi supaya dia tetap berasa nyaman dan aman. Dengan cara ini diharapkan tangisan bayi akan berkurangan.

#3. Gendong sambil bergerak atau berjalan sedikit demi sedikit. Anda juga boleh menggoyangkan badan bayi secara perlahan.

Purple Crying

#4. Mandikan bayi dengan air hangat. Dengan mandikan bayi boleh memberikan pengalaman yang menenangkan bagi si comel. Jadi cubalah mandikan mereka menggunakan air suam semasa dia sedang menangis.

#5. Pemandangan di luar rumah dapat membantu menenangkan bayi sewaktu dirinya sedang menangis. Jadi tak perlu keluar jauh-jauh tapi memadai di halaman rumah sahaja sudah mencukupi.

#6. Sentiasa memeriksa tubuh bayi. Salin lampin, sendawakan bayi dan susukannya semasa dia sedang lapar.

Walaubagaimanapun, jika semua cara tadi tidak berhasil dilakukan dan bayi masih tetap menangis, ibu boleh meminta bantuan suami pula untuk menenangkan bayi atau ahli keluarga yang lain. Namun, jika si kecil tetap menangis, bawanya berjumpa doktor dan tanyakan keadaan yang membuatkan bayi berpanjangan menangis itu.

Inilah maklumat tentang fasa purple crying yang sering terjadi pada bayi baru lahir. Semoga bermanfaat.

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Sumber : Penulis asal Finna Prima Handayani. Artikel ini mendapat keizinan dari theAsianparent Indonesia untuk diterjemah. 

Baca juga 

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Artikel(Cerita)
app info
get app banner