Terlalu Banyak Naik Berat Badan Ketika Hamil Berbahaya Bagi Bayi

lead image

Menjaga berat badan ketika hamil bukan saja penting bagi ibu, tapi juga bagi bayi di kandungan. Simak bahaya kelebihan berat badan ketika hamil di sini.

Kehamilan mungkin satu-satunya masa di mana kita sebagai orang perempuan tidak bimbang sangat untuk mengalami kenaikan berat badan. 

Namun, perlu difahami bahawa kenaikan berat badan ketika hamil juga ada panduannya; tidak boleh main tambah sahaja berat badan itu.

Kenaikan ideal berat badan ketika hamil

Para doktor menyarankan yang jumlah kenaikan berat badan ketika hamil yang ideal adalah 11kg–16kg.

Secara ringkasnya, panduan untuk kenaikan berat badan selama kehamilan adalah seperti berikut:

  • Kenaikan berat badan di trimester pertama bagi ibu hamil pada umumnya adalah 1-3 kg
  • Pada 6 bulan selanjutnya kenaikan berat rata-rata adalah 0.5kg setiap minggu
  • Ibu yang hamil bayi kembar perlu mendapatkan jumlah kenaikan berat badan sepanjang kehamilan antara 15kg hingga 20 kg.

Bahaya kelebihan berat badan saat hamil

Berat badan yang naik lebih daripada 1.5kg setiap minggu pada trimester 2 dan trimester 3 semasa kehamilan adalah tanda-tanda yang tidak sihat.

Menurut satu laporan dari Amerika pada November 2015, 47% para ibu di Amerika yang mengalami kenaikan berat badan berlebihan ketika hamil memiliki risiko masalah kesihatan sepanjang kehamilan dan selepas bersalin!

Kenaikan berat badan yang mendadak ketika hamil boleh mengakibatkan masalah tersebut:

  • Hasil USG yang kurang tepat. Jika anda berlebih berat badan dan memiliki terlalu banyak lemak dalam tubuh, doktor anda akan mengalami kesukaran untuk melihat keadaan bayi. Hal ini termasuklah kesukaran mengesan jika ada masalah pada janin selama kehamilan.
  • Meningkatkan risiko obesiti dan diabetes pada anak. Kenaikan berat badan yang drastik ketika hamil boleh mengubah genetik bayi yang sedang berkembang dalam mengendalikan nafsu makan, metabolisme tubuh dalam menghadam lemak dan karbohidrat, dan proses metabolisme insulin.
  • Cacat ketika lahir. Bayi yang lahir dari ibu yang obese akan berisiko tinggi untuk mengalami kecacatan ketika lahir, termasuk masalah jantung dan cacat sistem saraf.
  • Bersalin pramatang. Semakin tinggi kenaikan berat badan ibu, semakin besar pula kemungkinan bayi lahir pramatang.
  • Meningkatkan ketidakselesaan. Kelebihan berat badan akan menyebabkan segala ketidakselesaan ketika kehamilan, seperti sakit punggung, kebas kaki, terlalu penat untuk bersenam. Masalah lain termasuklah cram betis, pedih ulu hati, buasir dan sengal sendi.
  • Tekanan darah tinggi. Mengalami hipertensi gestasional, yang biasanya didiagnosis pada pertengahan kehamilan, boleh menyebabkan komplikasi ketika bersalin.
  • Preeklampsia. Preeklampsia boleh menyebabkan masalah pada hati dan ginjal, serta meningkatkan risiko masalah plasenta dan komplikasi lainnya.
  • Diabetes Gestasional. Kelebihan berat badan ketika hamil akan meningkatkan risiko diabetes gestasional, yang boleh berlanjutan menjadi diabetes jenis 2 di kemudian hari.
  • Bayi terlalu besar. Semakin banyak kenaikan berat badan anda, semakin tinggi kemungkinan bayi menjadi terlalu besar, atau makrosomia. Keadaan ini meningkatkan risiko bersalin dengan menggunakan forsep atau vakum. Juga meningkatkan risiko bersalin secara pembedahan caesarean.
  • Obesiti dan isu kesihatan ketika tua. Ibu yang terlalu banyak mengalami kenaikan berat badan selama hamil dan tidak dapat menurunkannya dalam masa 6 bulan selepas bersalin akan memiliki risiko obesiti pada 10 tahun mendatang. Seterusnya, obesiti boleh menyebabkan masalahan kesihatan seperti tekanan darah tinggi, diabetes dan sakit jantung.

Selain itu, penyelidikan yang dilakukan oleh University of North Carolina terhadap 600 ibu mengandung menunjukkan yang kenaikan berat badan berlebihan ketika hamil akan mengakibatkan proses bersalinyang lebih menyakitkan dan lama!

Teorinya adalah, proses bersalin yang lama pada ibu hamil yang mengalami kegemukan adalah disebabkan oleh lemak tambahan pada bahagian pinggul, yang menyebabkan pintu rahim sempit.

Ia ditambah lagi dengan kemungkinan mendapat bayi besar.

Maka, ibu tersebut perlu mengalami proses bersalin yang panjang dengan kontraksi yang lebih kuat agar bayi boleh keluar.

Jadi ibu-ibu sekalian, jaga berat badan anda ketika hamil agar ia tetap ideal sehingga hari bersalin ya.

Caranya adalah dengan mengambil diet yang berkhasiat dan sebaik mungkin, hindari dari memakan makanan dan minuman yang manis!

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!