8 Cara Disiplin Yang Salah

lead image

Ia adalah tanggungjawab setiap ibu bapa untuk membentuk akhlak dan disiplin anak mereka

Pembentukan disiplin anak bermula di rumah. Ia adalah tanggungjawab setiap ibu bapa untuk membentuk akhlak dan disiplin anak mereka.

Oleh itu, cara ibu bapa membentuk disiplin anak mereka adalah sangat penting. Di sini adalah 8 cara disiplin yang salah, dan tidak patut dilakukan apabila mendisiplin anak di rumah:

#1 Menengking anak

Jika anda selalu menengking anak, mereka berpotensi menjadi penakut, suka menyendiri dan tidak terbuka dalam pergaulan bersama orang lain atau masyarakat.

Anak juga akan meniru sifat yang sama; suka menjerit-jerit dan berkelakuan kasar dalam pergaulannya. Mereka akan mengalami kesukaran untuk mengawal emosi mereka dan mudah marah.

#2 Ancaman kosong

Ancaman kosong tidak akan mengajar anak untuk menghadapi akibat daripada tindakan mereka. Sebahagian daripada mengajar anak untuk berdisiplin, anak perlu dihukum apabila melakukan kesalahan. Ancaman yang diberikan ibu bapa yang tidak pernah dilakukan hanya akan mengelirukan anak.

#3 Tidak satu kubu dengan pasangan

Kalau satu melarang, tetapi yang satu lagi membolehkan, ini akan menunjukkan anak bahawa ayah dan ibu tidak “sepakat”.  

Lebih-lebih lagi, kalau ibubapa berdebat di depan anak mengenai kesalahan yang dilakukan. Ini hanya akan menyebabkan anak lebih suka berpihak kepada pihak yang “menguntungkan” dan sesuai dengan keinginannya.

#4 Gagal untuk menetapkan peraturan

Peraturan dan undang-undang yang anda ingin anak patuhi mesti jelas dan ditetapkan. Ini akan memudahkan anak untuk memahami apa yang dikehendaki darinya: apa yang boleh dilakukan dan apa yang tidak dapat dilakukan. Tanpa peraturan dan struktur, anak tidak akan belajar cara kelakuan yang betul dan menguasai disiplin diri.

#5 Rasuah

sumber : TRU Parenting

Jangan mengajar anak untuk berkelakuan baik dengan pemberian ganjaran atau rasuah.  Pujian dan hadiah memang boleh menggalakkan anak untuk berbuat baik, tetapi, jangan sampai anak anda menganggap bahawa dia akan menerima hadiah setiap kali dia berbuat baik.

#6 Membuat bandingan

Jangan sering kali membanding-bandingkan kebolehan ataupun kelemahan anak dengan orang lain contohnya, antara adik-beradik, anak jiran, saudara, sepupu, kawan sekelas atau sesiapa sahaja.

Memang perbandingan itu dilakukan dengan niat yang baik iaitu untuk mendorong anak dan memberi semangat kepada anak. Tetapi, sekiranya perbandingan itu dibuat antara adik-beradik, ini akan menanam perasaan cemburu dan iri hati.

Perbandingan yang dibuat dengan orang lain juga boleh menyebabkan anak mudah merasa rendah diri dan hilang kekuatan bersaing.

#7 Mengalah apabila anak merengek

sumber: drprem.com

  • Jangan berikan perhatian istimewa ketika anak merengek.
  • Jangan penuhi permintaannya sehingga anak menyedari bahawa cara yang telah dilakukan itu tidak betul.
  • Sebaliknya, ajak anak untuk berkomunikasi dengan baik. Misalnya, “Kalau merengek macam ni.. ibu tak tahu dan tidak faham apa yang kamu mahu. Cuba cakap baik-baik dengan ibu, beritahu elok-elok dengan ibu apa yang kamu mahu.”
  • Berikan kata-kata puji apabila anak berkelakuan baik dan tidak merengek, contohnya, “Ibu bangga kamu tidak merengek ketika ibu panggil makan tadi.”

#8 Menunjukkan contoh yang tidak baik

Ibu bapa yang menunjukkan perlakuan yang tidak baik, boleh mempengaruhi pemikiran dan kelakuan anak secara negatif.

Kelakuan seperti tidak suka mengikut peraturan, menghisap rokok, meminum minuman keras, menagih dadah, bersikap ganas, malas untuk bersenam dan sebagainya.

Cara terbaik untuk mengajar anak anda untuk menjadi baik adalah untuk menjalani kehidupan yang boleh diteladani. Kalau ibu bapa sendiri bukan role model yang baik, cara hidup anak mereka juga akan terjejas.

Semoga point-point diatas sedikit sebanyak dapat membantu kita semua mengesan kelemahan yang berlaku semasa mengajar anak cara berdisiplin.