Ibu Diberi RM500 Sebulan, Isteri Sesen Pun Tak Dapat! Ini Hukum Suami Melebihkan Ibunya Dalam Nafkah

Ibu Diberi RM500 Sebulan, Isteri Sesen Pun Tak Dapat! Ini Hukum Suami Melebihkan Ibunya Dalam Nafkah

Betul ke anak lelaki kena beri ibu wang belanja sebelum isteri? Bukankah ibu merupakan tanggungjawab si ayah? Ini penjelasannya.

Apakah hukum suami lebih mementingkan ibunya?
 
Perihal suami melebihkan ibu sendiri dalam hal nafkah seringkali berlaku dalam masyarakat kita. Buat pada lelaki, hukum suami lebih mementingkan ibunya pastinya wajib namun ia sama sekali berlainan dalam hal nafkah.
 
Namun masih ada yang bersikap pandang sebelah mata berkenaan hal ini kerana menganggap isteri hanya pendamping dan asalkan si isteri kelihatan baik sahaja, maka dia tidak perlu diberikan wang belanja. Hakikatnya saat terlafaznya akad, isteri mengabdikan diri buat suami jadi si suami perlu tahu hal yang berkaitan nafkah yang perlu diutamakan.
 
hukum suami lebih mementingkan ibunya

Suami Tidak Pernah Beri Nafkah Duit Belanja Pada Isteri

Walaupun perkara ini banyak kali dijelaskan, ada suami yang berkeras menyatakan ibu adalah tanggungjawab mereka dan isteri tidak boleh melawan! Ya benar memang ibu merupakan tanggungjawab anak lelaki tetapi ada aturannya ya.
 
Berikut luahan seorang wanita di lama Facebook Kisah Rumah Tangga: 
 
Salam. Saya seorang isteri yang hanya menjadi suri rumah tangga sepanjang empat tahun berkahwin dan dikurniakan dua anak yang comel. 
 
Saya ada master degree dan pernah bekerja dengan pendapatan RM6,000 sebulan. Namun saya berhenti di atas permintaan suami untuk ikut dia bertugas. Oleh kerana sayang dan patuh suami, saya turutkan. 
 
Suami kerja hebat, peroleh pendapatan lima angka. Sepanjang perkahwinan, tak ada duit belanja yang diberikan kepada saya. Sesen sangat berkira. Saya stress sampai meroyan sebab dulu saya yang cantik, kemas dan bergaya, sekarang menjadi selekeh, sememeh dan buruk. Malah, saya sudah hilang keyakinan diri.
 
nafkah isteri
 
Saya pernah meminta duit belanja dari suami tetapi mak mertua bising dan marah saya. Mak mertua kata saya nak kemewahan. Saya jawab balik pada mak mertua, 
 
“Kalau betul saya nak kemewahan, apa yang ada di badan saya yang mak nampak mewah?
 
“Saya pakai serba-serbi yang ada sahaja dan beli di pasar malam yang harganya RM5 ke RM10 sahaja.”
 
Saya ada access Maybank2U suami tanpa pengetahuan dia. Saya periksa semua transaksi yang dibuat. Mak mertua dapat paling sikit RM500-RM2,000 sebulan. 
 
Bila saya tanya suami ada tak duit belanja untuk saya? Dia selalu suruh saya tunggu, itupun kalau dia ada duit lebih. Tetapi sampai ke sudah memang tak ada duit belanja untuk saya. 
 
Tapi dia pandai pula complaint. Kata saya tak cantik macam dulu, tak wangi, serba-serbi tak kena. Sebab apa? Sebab saya bukannya ada duit macam saya bekerja dulu yang mana dengan pendapatan saya sendiri bolehlah pergi ke spa, buat facial dan sebagainya untuk mencantikkan diri. 
 
Saya down, saya bukan mata duitan, saya cuma nak duit sikit saja untuk belanja diri sendiri. Hurm…
 
Saya tak pernah paksa suami bagi berapa. Saya pun faham belanja ini mengikut kemampuan suami. Tapi kalau mak boleh diberi sebanyak itu, kenapa saya satu sen pun tak boleh diberi? Berilah sedikit reward untuk saya. 
 
Saya pernah tanya suami sama ada dia berhutang dengan mak. Tetapi dia tak ada hutang apa-apa dengan mak. Maksudnya, duit yang dia bagi setiap bulan kepada mak itu memang duit belanja untuk mak. 
 
Saya terkilan sangat-sangat. 
 
Hukum Suami Lebih Mementingkan Ibunya
tanggungjawab suami

gambar hiasan

Dalam Islam, seorang anak wajib untuk menghormati orang tua malah Rasulullah menganjurkan untuk mendahulukan ibu daripada ayah sebanyak tiga kali lebih utama.

Bagaimana pula hal yang berkaitan nafkah?

Ibnul Mundzir berkata,

Para Ulama sepakat tentang kewajiban menafkahi kedua orang tua tidak punya pekerjaan atau kekayaan dengan harta anak mereka”.

Dan diantara dalil yang menjelaskan, diantaranya adalah

Diriwayatkan bahwa seorang badui datang kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mengatakan, “Saya memiliki harta dan orangtua, dan ayah saya ingin menghabiskan harta saya.” Maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam   menjawab, “Engkau dan hartamu boleh dipakai orangtuamu. Sesungguhnya, anak-anak kalian termasuk penghasilan terbaik, maka makanlah dari penghasilan anak-anak kalian.” [HR. Ahmad, no. 7001. Hadits ini dihukumi shahih oleh Ahmad Syakir, al-Albani dan Syu’aib al-Arnauth rahimahumullah]

Berdasarkan hadis diatas, hukum mendahulukan ibu daripada isteri dalam Islam untuk menafkahi orang tua tidaklah wajib atas anak kecuali dengan dua syarat berikut, yakni:

  1. Orang tua yang miskin dan membutuhkan bantuan;
  2. Anak yang kaya dan memiliki kelebihan nafkah setelah nafkah yang diberikan kepada isteri dan anak-anak.

Kedua syarat ini telah disepakati oleh para Ulama [Hasyiyah Ibnu Abidin 2/678; Minahul Jalîl, 2/448; Mughnil Muhtâj, 3/446; al-Inshâf, 9/392

Seorang lelaki yang mampu untuk memenuhi atau menafkahi istri dan anak-anaknya serta masih memiliki kelebihan nafkah dengan keadaan orang tua yang sudah tidak bekerja dan memerlukan bantuannya, maka wajib bagi anaknya untuk membantu ibu bapa.

Mana Yang Perlu Didahulukan, Nafkah Isteri atau Ibu Bapa?

Jika suami memiliki harta yang cukup untuk memenuhi keperluan salah satu nafkah saja, maka isteri dan anaknya lah yang harus didahulukan dibandingkan dengan nafkah orang tuanya.

Ini kerana telah disebutkan di awal perkahwinan bahawa itu merupakan merupakan hak isteri, sedangkan nafkah orang tua atau berbakti kepada orang tua merupakan bentuk dari kebaktian dan bantuan yang termasuk hak Allah Azza wa Jalla.

Hak manusia di dunia didasari oleh musyâhhah atau saling menuntut, sementara hak Allah Azza wa Jalla didasari oleh musâmahah atau pengampunan. Dalam hadits pun telah dijelaskan khusus mengenai prioriti.

Mulailah dengan menyedekahi dirimu sendiri. Jika ada sisa, sedekahilah keluargamu. Dan jika masih ada sisa lagi berikanlah kepada kerabatmu. [HR. Muslim, no. 997]

Selain itu juga telah ditegaskan dalam hadits lain yang berisi,

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Cukuplah seseorang itu dikatakan berdosa bila ia menahan makanan dari orang yang menjadi tanggungannya.” [HR. Muslim no.996]

Ini jelas menyatakan bahawa seorang lelaki yang telah beristeri harus sentiasa mendahulukan kepentingan isteri dan anak-anaknya dan sudah dibahas pula mengenai hukum suami tidak menafkahi isteri dalam Islam.

Jika masih mampu untuk menafkahi atau membantu ibunya maka hal tersebut menjadi wajib juga kerana tentu berbakti kepada orang tua adalah hal yang sangat disenangi oleh Allah Azza wa Jalla.

Semoga bermaanfaat.

Ibu Diberi RM500 Sebulan, Isteri Sesen Pun Tak Dapat! Ini Hukum Suami Melebihkan Ibunya Dalam Nafkah

Untuk dapatkan lebih banyak informasi dari theAsianparent Malaysia, boleh terus download Aplikasi Keibubapaan #1 Di Asia Tenggara kami.

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Sumber: dalamislam

Baca juga: 

Kenapa Tuduh Isteri Menghabiskan Duit Suami Kalau Ini 5 Hak Isteri Pada Suami?

 

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

app info
get app banner