Panduan Penggunaan Gajet Untuk Anak di Bawah Usia 5 Tahun

Panduan Penggunaan Gajet Untuk Anak di Bawah Usia 5 Tahun

American Academy of Pediatrics (AAP) mengeluarkan saranan berupa panduan sihat penggunaan gajet untuk si kecil. Apa agaknya cadangan mereka?

Perkembangan dunia digital sering membuat ibu bapa dilema. Selain itu, terdapat banyak versi mengenai penggunaan panduan alat untuk kanak-kanak.

Ibu bapa sering bingung aturan mana yang harus mereka ikuti agar gajet tidak memberi berkesan buruk pada anak.

Dari satu sudut, gajet di era digital adalah sesuatu yang mustahil untuk dielakkan. Dari sudut lainnya, banyak pakar menyatakan bahawa gajet tidak baik untuk perkembangan anak.

Akademi doktor anak di Amerika (AAP) menjelaskan kepada ibu bapa yang ianya adalah tidak sihat untuk memperkenalkan alat teknologi digital pada kanak-kanak yang masih kecil lagi.

Panduan sihat penggunaan gajet versi AAP ini menyatakan bahawa anak yang berusia di bawah 2 tahun sebaiknya tidak didedahkan dengan teknologi yang berdasarkan skrin.

Panduan sihat penggunaan gajet tersebut serupa dengan peraturan penggunaan televisyen kanak-kanak yang pernah mereka terbitkan pada tahun 1999.

Dalam peraturan tersebut, para doktor ini memberikan panduan kepada anak dan ibu bapa supaya dapat membiasakan diri dengan perubahan zaman.

Ada dua fokus utama yang ditekankan dalam panduan tersebut.

Yang pertama adalah apa yang dilihat anak di layar. Sementara point kedua adalah siapa yang mengawasi aktiviti digital anak.

Berikut merupakan panduan sihat penggunaan gajet dari AAP mengenai interaksi anak dengan media digital.

1. Usia di bawah 18 bulan

Tidak menggunakan gajet ternyata adalah perkara terbaik untuk anak usia ini, kecuali – video call.

Interaksi bayi dengan anggota keluarga melalui video call dapat membantu anak memahami pentingnya komunikasi.

Namun, sebaik sahaja anak itu mula mengenal interaksi digital dengan anggota keluarga lainnya, secara automatik dia akan belajar fungsi gajet.

Maka, tidak menghairankan jika dia turut ingin tahu fungsi lain pada gajet. Apalagi jika si kecil itu sentiasa melihat aktiviti-aktiviti orang dewasa di sekitarnya yang menggunakan gajet.

Pelajaran terpenting untuk kita tahu tentang soal dunia digital adalah: kita perlu membiasakan anak untuk mengenal gajet sebagai alat komunikasi.

Dengan itu, mereka dapat rasa seolah-olah dekat dan mesra dengan anggota keluarga yang jauh. Bukan sekadar hiburan saja.

2. Usia 15 bulan-2 tahun

Terdapat hanya sedikit bukti yang menyatakan bahawa dengan menonton video, anak dapat belajar kosa kata baru.

Kecuali jika ibu bapa benar-benar mendampingi anak selama mereka menonton televisyen.

Panduan sihat penggunaan gajet di usia ini adalah tentang pentingnya dampingan dan pemantauan ibu bapa.

Tanpa pendampingan ibu bapa, anak akan gagal menerapkan apa yang mereka pelajari dari video.

Dengan kata lain, anak hanya akan memperlakukan video seperti gambar bergerak yang tidak memberikan apa-apa makna, selain hiburan sahaja padanya.

Memang ramai ibu bapa yang berfikir bahawa video dapat membantu anak untuk menguasai bahasa asing.

Namun, tanpa pendampingan ibu bapa, anak yang terlalu kecil yang bermain dengan gajet berkemungkinan untuk mengalami risiko lambat bercakap.

3. Usia 2-5 tahun

Anak pada usia ini sudah mampu memindahkan apa yang mereka lihat di layar digital ke dunia nyata.

Contohnya adalah pelajaran berbahasa, matematik, tingkahlaku, dan perkara lain yang mereka tonton di layar.

Namun, dari semua “pakej belajar” dari media digital itu, tidak semuanya memiliki tahap pelajaran yang cukup baik.

Sebab itulah AAP menyarankan bahawa had yang sihat untuk anak anda didedahkan dengan media digital adalah hanya 1 jam dalam sehari.

Selain itu, mereka juga mengesyorkan yang pendampingan ibu bapa atau orang dewasa ketika anak didedahkan dengan dunia digital sangat memainkan peranan dalam menentukan keperibadian anaknya nanti.

Tanpa pendampingan intensif, anak tidak akan tahu bagaimana caranya untuk mengaplikasikan pengetahuan yang dia lihat di skrin ke dunia nyata.

Pendapat para ahli yang pelbagai memang kadangkala membuatkan ibu bapa bingung.

Tambah lagi, kita terpaksa menghadapi hal interaksi anak dan gajet secara praktikal; ia pasti lebih sukar dan membingungkan.

Maka, gunakan pertimbangan anda dengan bijak ya ibu ayah semua.

Jangan sampai, media yang kita harapkan dapat memberi panduan dan saranan pembelajaran anak menjadikan kita lebih pening dan panik untuk merangsang perkembangan anak.

Jangan lupa juga untuk selalu menimba ilmu yang cukup sebelum memperkenalkan dunia digital pada anak kita.

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

app info
get app banner