Mengapa Kata-Kata Carut Tidak Diharamkan Di Rumah Saya?

Mengapa Kata-Kata Carut Tidak Diharamkan Di Rumah Saya?

Ibu ini tidak mengharamkan kata mencarut di rumahnya, namun memastikan yang anak-anaknya tahu yang ia adalah amalan yang tidak digemari.

Saya masih ingat kali pertama saya mencarut di hadapan anak sulung saya.

Saya telah cuba “menutupnya”, tetapi anda perlu tahu yang saya bekerja dalam sebuah syarikat penerbitan dan ia adalah satu perniagaan yang sangat mencabar.

Ia membuatkan saya sentiasa mencarut dan kehidupan saya sangat stressful!

Ketika saya mencarut, saya sedang berkemas untuk lawatan kerja dan Phineas (anak saya), berusia setahun setengah, berada di belakang saya.

Saya banyak berfikir tentang tabiat mencarut saya dalam perjalanan itu dan semasa menunggu untuk menaiki pesawat.

Nak dipendekkan cerita, apabila saya pulang ke rumah selepas lawatan kerja itu, saya membuat peraturan rumah yang baru: Kata-kata yang kesat tidak dibenarkan dalam rumah ini.

Peraturan moral dalam rumah

Kami mempunyai banyak peraturan di rumah kami.

Ada satu peraturan di mana anak saya hanya mendapat 1 jam waktu skrin setiap hari pada hujung minggu.

Satu lagi peraturan menyatakan yang anak saya perlu mengemas katil masing-masing setiap pagi.

Anak-anak juga tidak dibenarkan memberi haiwan peliharaan dari meja makan. Anda mungkin boleh teka bagaimana hasilnya.

Mengapa Kata-Kata Carut Tidak Diharamkan Di Rumah Saya?

Perkataan "Bodoh" tidak digemari dalam rumah ini

Saya merasakan yang ianya adalah lebih mudah untuk melukakan hati seseorang dengan perkataan "bodoh" berbanding perkataan lain.

Ia tidak diharamkan di rumah saya, tetapi saya menjadi sangat sensitif dengan cara perkataan ini digunakan.

Apabila anak perempuan saya bergaduh dan Frida memberitahu Ava, "Kamu fikir macam itu kerana kamu bodoh!"

Saya telah campur tangan dan memberitahunya yang apa yang dia katakan itu adalah tidak baik dan tidak langsung membantu.

Tetapi saya tidak memberitahunya kita tidak boleh menggunakan perkataan itu di rumah saya. Kerana kami masih menggunakannya sekali-sekala.

Saya secara aktif menggalakkan anak-anak saya untuk bercakap tentang mengapa mereka fikirkan orang atau sesuatu benda itu bodoh, selagi apa yang mereka katakan adalah masuk akal.

Mengapa Kata-Kata Carut Tidak Diharamkan Di Rumah Saya?

Tetapi garis panduannya adalah mudah.

Perkataan "bodoh" hanya boleh digunakan untuk menggambarkan perkara secara substansial (iaitu dalam cara yang mengandungi pemerhatian atau analisis).

Ia tidak boleh digunakan sebagai ejekan atau penghinaan (iaitu kata-kata kosong)

Sesungguhnya, kajian Marist College 2016 yang tercatat telah menunjukkan keputusan yang bertentangan: semakin fasih seseorang itu mencarut, semakin baik kemahiran bahasa mereka.

Terpulang kepada anda sama ada mahu bersetuju atau tidak.

Saya dibesarkan di dalam sebuah rumah di mana peraturan utamanya adalah "jika anda tidak mempunyai apa-apa yang baik untuk dikatakan, diam sahaja."

Ini, sudah tentu, termasuk kata-kata carut, tetapi juga diperluaskan kepada hampir apa-apa ucapan yang mengeji.

Jadi, perkataan "bodoh" tidak digalakkan, bersama dengan beberapa perkataan lain seperti "shit" dan "fuck".

Peraturan seperti ini bermakna ahli keluarga kami akan selalu nampak sopan apabila berkata-kata, walaupun mereka tidak berasa gembira kerana tidak dapat meluahkan perasaan mereka secara bebas.

Tetapi niat peraturan itu adalah jelas.

Jika anda berasa marah, maka tutup mulut anda kerana kata-kata anda ketika marah itu akan buat anda menyesal kemudian.

Bahasa sebagai alat komunikasi, bukan alat mengeji

Bahasa adalah alat utama yang digunakan oleh manusia untuk memahami dunia. Kita menggunakannya untuk berbicara antara satu sama lain.

Mencarut pula tidak membawa apa-apa manfaat, kecuali hanya sebagai cara mudah untuk meluahkan perasaan secara bebas dan tanpa memikirkan sensitiviti orang di sekeliling.

Mengapa Kata-Kata Carut Tidak Diharamkan Di Rumah Saya?

 

Kini, saya telah mengamalkan polisi tidak-digalakkan-mencarut di rumah saya selama 10 tahun.

Anak-anak saya juga tahu yang datuk nenek mereka tidak suka kata-kata mencarut.

Anak saya telah dididik untuk menyesuaikan diri dan menghormati peraturan persekitaran sosial.

Mereka belajar menjadi fleksibel, dan belajar untuk membuat pilihan, dan membuat pilihan yang baik (untuk tidak mencarut) memerlukan latihan yang berpanjangan.

Ya, mencarut di rumah saya tidak diharamkan sepenuhnya, tetapi ia merupakan amalan yang tidak digemari!

Rencana diterjemah daripada Fatherly.

Baca juga:

my-admin.theasianparent.com/3-tabiat-buruk-tanda-anak-bijak/

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

app info
get app banner