"Mak Marah Kamu Ke Tadi? Jangan Nangis, Nanti Nenek Marah Dia Balik!"

"Mak Marah Kamu Ke Tadi? Jangan Nangis, Nanti Nenek Marah Dia Balik!"

Wajarkan nenek "menyampuk" ketika ibu bapa mendisiplinkan anak-anak? Malah, ibu bapa pula yang dituduh sebagai pesalah apabila anak tak mendengar kata! Apa yang patut anda buat?

Apabila nenek “menyampuk” ketika anda mendisiplinkan anak

Baru-baru ini saya melawat rumah kawan saya.

Pada masa itu, suami serta datuk nenek kawan saya itu juga ada di rumah.

Kawan saya baru saja menyuruh anaknya berhenti tengok tv dan pergi bermain di luar rumah, kerana dia sudah lama sangat menonton televisyen

Anaknya yang berumur 3 tahun tidak mahu mendengar kata lalu membuat perangai di depan semua orang.

Kawan saya terus padamkan televisyen itu dan seperti yang disangkakan, anaknya terus menangis.

Sumber gambar: Flickr| Ellie Nakazawa

Ketika itu, nenek kesayangan terus masuk bilik dan memeluk cucunya lalu bertanya kenapa dia menangis. 

Si cucu terus menunjukkan ke arah ibunya, kononnya ‘pesalah‘ dalam situasi ini.

“Mak marah kamu ke tadi? Jangan nangis, nanti nenek marah dia balik!”

Semua yang berada dalam bilik itu mendengar kata-kata nenek tersebut, tapi tidak seorang pun melakukan apa-apa.

Saya turut diam sahaja, tapi saya teringatkan diri sendiri yang pernah terjebat dalam situasi yang sama.

Sudah banyak kali saya dijadikan “pesalah” kerana mendisiplinkan anak saya sendiri!

Adakah ini cara yang betul?

Kawan saya cuma tidak mahu anaknya menonton terlalu banyak televisyen kerana ia tidak baik untuk matanya.

Bermain di luar juga lebih baik dari menonton TV sepanjang hari.

Pada masa itu, tidak ada seorang pun yang mengambil tanggungjawab untuk mendisiplinkan anak dan menyuruhnya untuk berhenti.

Ibu bapa perlu membuat keputusan bersama-sama untuk mendisiplinkan anak

Orang lain yang dalam bilik yang sama contohnya, nenek datuk serta ahli keluarga lain, perlu memberi sokongan kepada ibu bapa yang sedang mendisiplinkan anak ataupun berdiam sahaja.

Tetapi anehnya, dalam masyarakat kita, seorang ibu selalu disalahkan apabila anak melakukan sesuatu. Semuanya tanggungjawab seorang ibu. 

“Macam Ayahnya!”

Jika anak itu lakukan yang terbaik, mereka akan mengambil kredit dan katakan “Pandai dia! Macam Ayahnya!”. 

Tetapi apabila seorang anak mempunyai perangai atau kelakuan yang tidak begitu baik, ibu biasanya akan dipersalahkan kerana tidak mengajar dan mendidik anak dengan baik.

Mengapa keluarga tidak memberi sokongan kepada ibu ketika dia sedang mengajar anaknya? Terutamanya apabila ibu itu tahu apa yang terbaik untuk anaknya?

Mungkin ramai yang akan padang remeh kejadian si nenek yang menyampuk semasa ibu sedang mendisiplinkan anak, tetapi tahukah anda in akan mendatangkan kesan negatif pada anak?

Anak akan belajar untuk tidak mengendah dan menghormati ibunya. Anak akan belajar untuk mencari jalan keluar apabila didisiplinkan dan tidak mengikuti arahan. 

Keluarga yang saling memahami dan memberi sokongan boleh membantu seorang ibu untuk mengajar dan mendidik anak dengan lebih efektif.

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman The AsianParent Malaysia

Baca juga:

Kajian: Anak Akan Lebih Berkelakuan Baik Jika Ibu Ajar Disiplin Dengan Tegas

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

app info
get app banner