Ibu Ayah Perlu Bedung Bayi Sampai Umur Berapa? Jika Terlajak Boleh Beri Kesan Bahaya!

Ibu Ayah Perlu Bedung Bayi Sampai Umur Berapa? Jika Terlajak Boleh Beri Kesan Bahaya!

Bedung bayi sampai umur berapa? Ini antara soalan yang selalu ibu ayah keliru. Si manja perlu dibedung dengan betul agar tidak mendatangkan kesan sampingan

Bagi anda yang baru pertama kali bergelar ibu ayah, setiap hari merupakan proses dan pembelajaran baharu dalam membesarkan si manja. Keadaan ini mungkin akan menimbulkan pelbagai kekeliruan termasuklah bedung bayi sampai umur berapa, bagaimana cara menenangkan anak dan teknik penyusuan sempurna.

Sebenarnya, penggunaan bedung atau balutan tubuh bayi yang baru lahir berperanan untuk memastikan tidur lebih lena dan mengurangkan kebarangkalian si manja terjaga.

Bedung bayi sampai umur berapa? Ini jawapan yang sebenar

sampai bila perlu bedung bayi

Sejak zaman dahulu, amalan membedung bayi menggunakan sehelai kain dianggap penting bagi membolehkannya rasa selamat serta mengelakkan gangguan oleh refleks penyentakan badan.

Ibu ayah mungkin pernah berdepan bayi tersentak-sentak ketika waktu tidur. Jangan risau kerana ia adalah sesuatu yang normal dan dipanggil refleks sentakan (kejutan hipnagogik).

Seorang doktor selebriti, Dr. Says menjawab persoalan mengenai bedung bayi sampai umur berapa adalah bermula minggu pertama kelahiran sehinggalah si manja memasuki usia 3 atau 4 bulan. Kebiasaannya mereka akan mula menunjukkan tanda-tanda keupayaan meniarap dan berguling. 

Manakala, menurut The American Academy of Pediatrics pula, bayi tidak perlu dibedung sekitar 2 hingga 3 bulan kerana dia mungkin sudah memiliki kekuatan fizikal untuk bergerak lebih aktif. 

Bukan itu sahaja, refleks terkejut atau startle reflex akan berkurang pada usia ini dan bayi biasanya akan tidur dengan lebih lena.

Perkara penting yang perlu dipertimbangkan ketika bedung bayi

#1. Posisi tidur si manja

Bagi mengurangkan risiko kematian bayi (Sindrom Kematian Bayi Mendadak), ibu ayah perlu meletakkan si manja tidur di belakangnya setiap kali di tempat tidur. Sesetengah kajian mendapati peningkatan risiko SIDS dan sesak nafas berlaku ketika bayi dibedung dan diletakkan di bahagian perut atau bergolek ke atas perut. 

#2. Memastikan ada sedikit ruang

Menurut pakar, apabila kaki dan pinggul bayi tidak dapat bergerak dengan bebas, ia berupaya meningkatkan risiko bayi terkena hip dysplasia.

bedung bayi

Ia adalah satu bentuk gangguan di sendi pinggul iaitu bahagian atas tulang peha tidak berada tepat pada soketnya. Dalam jangka masa panjang, keadaan ini akan menjejaskan perkembangan sendi kaki dan pinggul bayi.

#3. Kemaskan bahagian atas bedung

Segelintir ibu akan memberikan sepenuhnya perhatian terhadap bedung bawah iaitu kaki dan memberi kelonggaran pada bahagian atas. Sebenarnya, ia adalah secara yang salah.

Sepatutnya, ibu perlu memastikan bahagian lengan si manja dibedung dengan kemas serta dililit rapi. Ini adalah sangat penting sekiranya kain bedung bahagian atas terbuka, tanpa disedari ia boleh menjadi faktor bayi lemas atau risiko SIDS (sudden infant death syndrome).

#4. Pilih jenis kain bedung yang selesa

Pada zaman moden ini, terdapat variasi pilihan produk bayi termasuklah kain bedung. Dengan pelbagai rekaan dan corak menarik, para ibu pastinya akan rambang mata!

Hal yang perlu diingati ialah fakor penting dalam memilih kain bedung ini antaranya adalah kesesuaian fabrik dengan suhu negara di Malaysia. Anda perlu memastikan kain tersebut tidak terlalu tebal sehingga menyebabkan bayi jadi tidak selesa setelah dibedung.

kain bedung bayi

Selain itu, ibu ayah juga dinasihatkan untuk memberikan susu dan menukar lampin bayi terlebih dahulu. Apabila keperluan ini tidak dipenuhi, si manja mungkin akan meragam dan tidak selesa setelah dibedung.

#5. Elakkan membedung bayi dalam tempoh terlalu lama

Sekiranya bayi menunjukkan rasa tidak selesa dan sukar tidur tanpa dibedung, ibu ayah bolehlah terus membedungnya untuk beberapa bulan lagi bagi memudahkan proses tidur si manja. 

Walau bagaimanapun, elakkan membedung bayi dalam tempoh yang terlalu lama kerana ada yang mengatakan selepas usia tersebut, bedung boleh menjejaskan proses perkembangan fizikal dan otot.

Tanpa penggunaan bedung, sentuhan kulit ke kulit antara ibu dan bayi dapat berlaku lebih kerap. Inilah yang dapat mengeratkan hubungan dan membuatkan si manja rasa lebih selesa apabila melihat anda.

Justeru, amalan membedung bayi merupakan kaedah tradisional yang membungkus bayi dengan kemas supaya dirinya berasa lebih aman dan selamat. Dengan teknik betul, si manja akan mendapat manfaatnya. Namun jika tersalah cara, boleh menyebabkan hip dysplasia.

Sumber: Az Hani Physiotherapist, BabyCenter

Kredit foto: Google

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Baca juga:

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Mana-mana pandangan dan pendapat di dalam artikel ini adalah peribadi dan tertakluk hanya pada pengarang, ia tidak mewakili theAsianparent atau klien.
Artikel(Cerita)
app info
get app banner