Risiko Hamil Pada Usia 35 Tahun Keatas, Kenali Cara Untuk Mengendalikannya

Risiko Hamil Pada Usia 35 Tahun Keatas, Kenali Cara Untuk Mengendalikannya

Rezeki dianugerahkan cahaya mata sememangnya tidak boleh ditolak. Namun, tahukah anda akan bahaya kehamilan pada lewat usia atau memasuki 35 tahun keatas?

Apabila menyentuh soal anak, ia adalah kurniaan rezeki yang tidak terhingga daripada sang pencipta. Namun bagaimana pula apabila memasuki usia 35 tahun? sudah pasti anda memikirkan bahaya kehamilan dan risiko yang terpaksa dihadapi kelak.

Hamil pada usia ini bukanlah sesuatu yang mustahil. Ibu-ibu cenderung untuk menghadapi beberapa risiko jika dibandingkan dengan wanita hamil berusia 20 tahun.

Bahaya kehamilan usia 35 tahun

bahaya kehamilan 35 tahun

Namun begitu, tidak ada alasan untuk ibu menjadi terlalu panik. Banyakkan menambah ilmu pengetahuan serta berbincang dengan doktor agar anda dapat bersedia dengan sebarang risiko. Antara kemungkinan terjadi ialah:

#1. Kelahiran pramatang

Kelahiran bayi pramatang berlaku sebelum usia kehamilan 37 minggu. Ini adalah komplikasi yang serius kerana bayi dilahirkan terlalu awal dan mungkin cenderung mengalami masalah kesihatan serta lambat membesar. 

Namun jika masalah ini dikenal pasti secara lebih awal, kelahiran pramatang adalah sesuatu yang dapat dikurangkan risikonya melalui tanda-tanda seperti pendarahan faraj, sakit punggung atau cramp (lebih 5 kali dalam satu jam).

Hal pertama yang ibu dapat lakukan adalah dengan menjaga pola pemakanan dengan baik dalam jumlah yang betul serta kandungan zat sihat.

Hentikan segala tabiat atau rutin yang tidak sihat seperti mengambil alkohol, merokok atau makanan segera kerana ia merisikokan kesihatan janin dalam rahim.

#2. Serangan penyakit diabetes

Bahaya kehamilan pada usia 30-an memiliki peluang lebih tinggi terkena diabetes gestasional. Ini bermakna ibu berdepan masalah kadar gula darah tinggi ketika mengandung, meskipun sebelum ini normal.

Gejalanya mungkin tidak dapat dikesan, namun akan diketahui selepas anda melalui screening test. Jika ibu menyedari sering berasa haus, lapar dan sering mandi, kami menyarankan untuk anda melakukan ujian Gestational Diabetes.

Sekiranya ibu mengabaikan masalah ini, ia akan mengakibatkan bayi yang bakal dilahirkan memiliki berat berlebihan, kelahiran pramatang dan anak berisiko terkena diabetes type 2 pada kemudian hari. 

Untuk mengurangkan risiko ini, adalah penting untuk ibu-ibu menjaga kesihatan tubuh. Berat badan berlebihan akan meningkatkan risiko ini. Jadi, lakukan sesuatu untuk menurunkan berat badan sebelum hamil. Amalkan makanan dalam kuantiti sedikit bagi mengekalkan tahap gula dalam darah.

#3. Tekanan darah tinggi (Preeklampsia)

bahaya mengandung

Preeklampsia adalah komplikasi kehamilan yang berpotensi mendatangkan bahaya yang melibatkan tekanan darah tinggi serta kerosakan sistem organ lain. Tanda-tandanya termasuklah pembengkakan tangan dan kaki, mual, sakit kepala, perubahan penglihatan dan sesak nafas.

Kenaikan berat badan berlebihan sepanjang kehamilan akan meletakkan anda dalam risiko. Preeklampsia biasanya diikuti dengan perkembangan janin terbatas, plasenta terjejas dan kerosakan organ.

Biarpun pencegahan menyeluruh tidak mungkin dilakukan, ada beberapa perkara yang dapat mengurangkan risiko ini seperti mencatat perubahan berat badan, tekanan darah dan memperoleh nasihat daripada doktor.

#4. Bersalin secara caesar

Antara fakta yang perlu anda ketahui adalah semakin bertambah usia, semakin besar peluang anda melalui kelahiran secara pembedahan. Bahkan, kemungkinan ini adalah hampir 20 peratus lebih tinggi di usia 30-an.

Anda boleh melakukan beberapa teknik untuk mengurangkan kemungkinan bersalin secara pembedahan c-section. Sebagai permulaan, ibu dapat menghadirkan diri ke kelas prenatal untuk kekal sihat dan aktif. Ini sekaligus mampu menurunkan risiko komplikasi pada kemudian hari.

#5. Berat badan bayi rendah

bahaya mengandung lewat usia

Istilah bayi dengan berat lahir rendah kurang 2 500 gram kebiasaannya berlaku dalam kes kelahiran pramatang. Penyebab lain bayi dilahirkan dengan masalah ini disebabkan oleh masalah plasenta, perkembangan terbatas atau kecacatan.

Cara yang boleh anda lakukan adalah dengan menjaga gaya hidup dan kesihatan tubuh badan untuk menghindari risiko bayi dilahirkan dengan berat badan tidak normal.

Hentikan kebiasaan yang berbahaya kerana ia boleh menjejaskan tahap kesihatan diri dan bayi dalam kandungan. Lakukan senaman ringkas dan pemakanan sihat supaya memperoleh bekalan nutrisi yang optimum.

Pastikan anda selalu berjumpa dengan doktor mengikut jadual yang telah ditetapkan untuk memantau perkembangan kehamilan.

Sumber: PopMama

Kredit foto: Gettyimage, google

Peringatan: Anda tidak dibenarkan menyiar artikel ini di mana-mana laman web atau status Facebook yang lain, tanpa pemberian kredit dan pautan yang tepat lagi berfungsi pada artikel asal di laman theAsianparent Malaysia

Baca juga:

Ada isu keibubapaan yang buat anda risau? Jom baca artikel atau tanya dan dapat terus jawapan dalam app theAsianparent kami! Download theAsianparent Community di iOS dan Android sekarang!

Artikel(Cerita)
app info
get app banner